Hamil #1 vs Hamil #2

Bener kata orang-orang, tiap hamil emang beda-beda pengalamannya.

Feeling
Alkisah waktu hamil pertama, dr sebelum telat mens pun gw udah yakin banget lagi hamil. Inget bener waktu itu pas lagi nonton Java Rocking Land dan gw mikir

ih lucu yaaa anak kicik ikutan nonton konser.

Kehamilan kedua ini, awalnya nggak sadar bahwa udah telat mens. Soalnya setelah melahirkan Aksara dulu, gw baru mulai mens lagi setelah Aksara umur 10 bulan. 1x mens, 2x mens, jadi belum hafal tanggalnya…. kemudian

kok kayaknya bulan ini belum mens ya?

Pas kebetulan suster yang ngasuh Aksara jadwal mensnya barengan, dan lho kok dia bulan ini udah mens gw belum? Mulai deh dagdigdug testpack dan…. ya ternyata garisnya dua hahahaha.

Yang konsisten, ternyata gw kalo hamil minggu2 awal (sebelum telat mens) selalu demam dan gak enak body semacam masuk angin gitu.

Seputar Perut dan Makanan

Hamil pertama bisa dibilang gw nggak mengalami mual-mual terlalu parah. Yang ada malah lahap bener makannya, baru mual kalo kelaperan… itu sih maag ya namanya? Tapiiii heartburn parah banget sejak bulan kedelapan. Tidur harus sambil duduk tegak, kalau nggak asam lambung naik dan jadi ada rasa muntah di tenggorokan. Yes, it feels as yucky as it sounds.

Hamil kedua, mual-mualnya lebih terasa. Daaaaan gw yang biasanya anti makanan pedas mendadak ogah makan kalau nggak pedas dan asem. Di sisi lain, heartburnnya nggak terlalu parah kecuali pas masuk bulan 9.

Mood

Hamil pertama, gw cenderung zen. Kalau lagi kesel dan hormonnya bergejolak aja, baru gw jadi cengeng dan gampang nangis. Yaelaaaah masakin roti buat suami trus gosong aja nangisnya sesenggukan banget.

Hamil kedua, ternyata “api” banget, kesulut dikit langsung meledak. Kasian deh tim gw di kantor, bikin salah dikit gw melototnya udah kayak mata mau keluar.

Ternyata ini lumayan tercermin di anak-anak lho. Aksara dari bayi zeeeeen banget, disuntik aja nggak nangis. Baru nangis kalo beneran udah capek banget atau kesel banget, itupun bunyinya haluuuus gitu. Inara? Ya ampun, telat disusuin dikit aja nangis teriak kenceng banget sampe mukanya merah.

So, ternyata bener bahwa setiap bayi itu beda. Bapaknya sama ibunya sama, hasilnya belum tentu sama hehehe. Dulu sih gw berharap bisa sama aja deh karakteristiknya, kebayang udah ada templatenya supaya gampang juga jalaninnya. Tapi namanya ilmu harus diupgrade terus sih ya, harus naik kelas terus nih. Semangat!

Advertisements