32 weeks

Ngintip Anak Kecil

Kemarin akhirnya USG 4D, meski si bocah nampak masih malu-malu dan menutup separuh muka dengan sebelah tangan. Anak pemalu ini pinter deh,  waktu terakhir periksa dulu pak dokter bilang “Susah nih bu, anaknya lincah banget”. Kali ini dia anteng bener, jadi pak dokter gampang kasi liat mana mukanya ahuhuhu. Udah tau mau difoto ya nak?

  • Hidungnya (terlihat) mancung betul, bener-bener ngambil gen klan Surin alias Angku-nya. Jadi ya, keluarga bapaknya suami itu sangat mudah dikenali. Liat aja idungnya, sama semua. Mwahahaha….
  • Bibirnya? Semua orang komen “bibir bapaknya banget yaaaaa”.
  • Pipinya tembem. Persis siapaaa? Ya kalau ini sih sama, bapak ibu nya sama sama tembem.
  • Mukanya juteeeeek hihihi. Kalau yang ini pasti ikut ibunya nih.

Alhamdulillah kalau dulu-dulu suka dibilang berat janinnya kurang, sekarang udah masuk range normal. Dibanding 2 minggu lalu udah naik 500 gram, yang artinya sekarang berat janin udah dua kilo! 

Pak Dokter

Kemaren sekalian nanya ini itu sama dokter Bowo :

  1. “Anaknya aktif banget nggak apa-apa ya?” Justru sehat itu, yang penting dimonitor kalau tiba-tiba gerakannya berkurang.
  2. “Bisa normal kan ya dok?” Katanya, sejauh ini nggak ada indikasi harus caesar, tapi saya nggak berani janjiin 100% pasti normal ya, nanti lihat kondisi yaa…
  3. “Udah perlu ikut senam hamil?” Ya boleh aja senam-senam di rumah. Kalau mau lebih update aneka gosip, boleh ikut kelas senam. Mwahahaha.
  4. “Minum kelapa muda nggak?” Jangan percaya banget yang begitu-begitu bu, kalau kelapa muda segitu ampuhnya kasian bener orang Arab nggak ada pohon kelapa. Zzzz…

Persiapan Ini-Itu

  1. Tempat tidur apa kabar tempat tidur? Huhuhu masih bingung antara box kayu vs playard. Bingung harga dan bingung mau taruh di mana.
  2. Nanny. Di mana oh di mana harus mencari? Sebagai orang yang parnoan dan terkadang suka micro managing, aku sungguh cemas.
  3. Perlengkapan mandi dan perlengkapan menyusui sama manajemen ASIP. Ahuhuhuhu… Pusyiang. Untunglah dunia maya banyak memberikan bantuan berupa sharing pengalaman dari bu ibu semacam Jeng Feni dan Mbak Nita ini. Aku sungguh terbantu buibuuuu makasih lho *kecupsatusatu *emangkenal?

Nama

Duh ini beneran deh paling susah, sampe nggak bisa tidur.

Alkisah sejak 3 tahun lalu, udah punya rencana buat dijadiin nama anak. Cita-citanya kalau punya anak 3, masing-masing dikasih nama yang Indonesia banget. Masing-masing artinya terkait sama seni sastra, seni rupa, dan seni musik/tari (meskipun pada akhirnya baru nemu 2 dari 3 nama itu).

Sejak hamil ini, selalu manggil si kecil dengan salah satu nama yang direncanakan. Tapiiiiii…..

Si abang request minta ada nama yang islami atau minimal dari bahasa Arab. zzzz… pada dasarnya gw nggak terlalu doyan sama nama-nama yang terlalu “asing” dengan lidah Indonesia. Searching sana sini dan akhirnya menemukan nama dari bahasa Arab yang gw sreg : artinya bagus, dan nggak terdengar terlalu asing.

Masalahnya cuma satu : nama ini nggak nyambung sama nama yang gw taksir dari dulu. Piye iki piyeee…

Wishlist : Update & Dilema

Akhirnya setelah tembus 7 bulan, tiba saatnya untuk mulai belanjaaaaa….

Suamiku sang pembeli impulsif ternyata doyan bener liat aneka baju dan mainan bayi, dan setiap ada yang lucu mau dibeli kabeh. Suatu ketika masuk ke Gingersnaps karena lagi diskon, dan waktu itu doi pernah naksir coat dress di situ. Ternyata barangnya sudah habis, dan dia keukeuh lho mau beli dress yang mirip. Zzz…

Mbak-mbak Gingersnaps juga kayaknya peka siapa di antara kami berdua yang mudah diracunin, alhasil doi menyodorkan aneka barang ke si abang : “ini lagi ngetrend pak” (sambil sodorin legging), “ini supaya bayinya nggak sumuk pak” (sambil sodorin tank top), dan semua yang disodorin itu diterima suami dengan tangan terbuka sambil tunjukin ke gw.

Dimana keteguhan hatimu bang?!?

Adegan ini tentunya berakhir dengan gw nggloyor ke kasir buat bayar si dress idaman, sambil menggelengkan kepala setiap kali ditawarin apapun oleh duo racun abang-mbak2gingersnaps, dan nyeret si abang keluar toko.

Wishlist #1 Update

  1. Baby Shower : udahlah nggak usah ngarep ya, kayaknya gw pasrah aja nggak bakal ada hiks
  2. Stroller : Mamas & Papas Sola – beli di Nestagram. Sebelumnya sempat survey dulu bentuk in real life di Birds’nBees untuk memastikan apakah sudah memenuhi semua kriteria si abang (kokoh & manuver gampang), tapi sayangnya BnB nggak ada stok warna idaman, harganya lebih mahal dan nggak bisa order adaptor untuk carseatnya.
  3. Breastpump : Unimom Allegro + Switchkit – beli di Fany Baby Shop ITC Kuningan.
  4. Aneka baju buat newborn : celana pop, jumpers, kaos kaki, sarung tangan, atasan (mulai dari tanpa lengan sampe lengan panjang). Kebanyakan sih nyokap yang beliin, karena dia -sama dengan sang suami- nggak tahan kalo liat baju bayi. Kalau yang gw beli sendiri, pasti yang basic banget (karena toh newborn belum keluar-keluar rumah kan, dan pasti bakal banyak ketumpahan susu/ompol) dan cuma yang muat sampe 6 bulan.
  5. Perlak, clodi, alas ompol : dibeliin nyokap, dan dikasih temen nyokap. Asek!

Temen-temen pada bilang sebenernya belanjaan gw (stroller & pompa) terhitung kurang penting dan kurang genting, karena nggak langsung dipake dan bisa jadi ada yang ngasih. Tapi biarin ah, daripada berharap dikasih ternyata nggak ada yang ngasih, takutnya malah grabag-grubug belakangan.

Dilema Berikutnya…

  1. Carseat. Menetapkan hati di Maxi Cosi Cabriofix, tapi warna idaman stoknya habis dimana-mana. Giliran ada stok, harganya nggak diskon zzz….
  2. Perlengkapan mandi : baby bather vs bak mandi Puku yang tersohor itu.
  3. Sleeping Arrangement. Co sleeping vs bayi tidur sendiri. Crib vs box (playard). Beli vs sewa. *jambakrambut
  4. Aneka peralatan ASIP : cool bag, freezer (beli vs sewa), sarana penyimpan ASIP (kantong vs botol, botol kaca vs plastik).
  5. Space, space, space. Kenapa kamarku begitu sempfit? Ini anak bocah mau ditaro di mana?

Ah gak tau aaaaaaaaah…. *mutung*

Wishlist : Nursery

Masih dalam edisi ngayal-ngayal babu, kali ini mari kita persempit topik menjadi kamar bayi idaman. Gw sadar banget bahwa kemungkinan impian ini jadi kenyataan sungguhlah minim berhubung masih numpang di rumah orang tua. Ide boleh liar, realisasi tetep harus jinak tapinya hihihi…

Tapi seandainya tiada kerangkeng bernama keterbatasan (baik keterbatasan tempat maupun budget), maka beginilah kira-kira yang akan terjadi :

Crib

Semua orang boleh bilang bahwa baby crib nggak perlu jadi prioritas karena cuma akan dipakai sebentar berhubung anak bayi itu tumbuh dengan sangat cepat. Tapi namapun ngayal ya, anggaplah gw bisa beli tanpa harus mikir kepakenya bakalan berapa lama.

Stokke Sleepi

Ciamik yaaaa…. Bulat mungil dan hemat tempat. Ada apa sih sama merk ini, gw kok naksir melulu , mulai dari strollernya sampai tempat tidurnya lho. Etapi jangan salah, meski kecil penampakannya tapi ternyata si Stokke Sleepi ini bisa di extend sampai anak umur 10 tahun lho. Keren kan mak?

Inopatip!

Terus kalo emang sekece itu, kenapa nggak beli mak?

  1. Belum nemu resellernya di Indonesia
  2. Kayaknya cari kasur bentuk bulat susye gak sih?
  3. Menurut info dari sini, harganya USD 799 maliiiiiih belum termasuk ongkir, duit dari maneeeee? *mamam pohon duit

Alternatif kedua adalah merk yang dielu-elukan para ibunda di aneka forum mahdi (mamah-mamah trendi) : Baby Belle!

Baby Belle, idola para ibu Indonesia

Tapi pada akhirnya, sepertinya akan jatuh hati sama alternatif yang ini deh :

IKEA SNIGLAR

Bentuk simple dan harganya nampak cukup bersahabat sama dompet. Kendalanya? Berhubung IKEA belum kunjung dibuka di Indonesia, jadi belum pernah lihat dan pegang barangnya langsung. Alhasil semua hanya ada di benakku, belum #terpampangnyata gitu deh… Belinya pun harus nitip ngerepotin orang, karena passport gw udah isded dan budget disayang-sayang buat beli perlengkapan bayi, jadi nggak bisa liat sendiri ke IKEA di Singapore sana.

Theme

Sejak nonton film Up, jadi suka sama tema-tema petualangan keliling dunia, explorers, dll. Niatnya supaya ini anak punya rasa ingin tahu yang tinggi buat menjelajah dunia yang luaaaas di luar sana.

Yuk jalan-jalan nak! Pic courtesy of On To Baby.
Cool Global Theme Nursery Makeover, pic from Design Sponge

Color Scheme

Berdasarkan hasil USG, bocah di dalam perut ini diprediksikan berjenis kelamin perempuan. Tapi dari dulu saya nggak pernah suka segala sesuatu yang overtly girly. Renda boleh, pink boleh, bunga-bunga boleh, tapi mbok ya jangan digabungin semuanya jadi satu. Ibarat kebanyakan makan permen jadinya, mblenek.

Rumus ini juga udah mulai didoktrin kepada kedua calon nenek. Dilarang mengkombinasikan dalam satu item :

  1. Pink
  2. Pastel
  3. Renda
  4. Motif Bunga

Maksimal cuma boleh ada 2 kombinasi di atas pada 1 item yang sama. Kalau beliin baju warna pink pastel, motifnya pilih yang netral misalnya kotak-kotak atau garis-garis. Kalau beliin jaket motif bunga, pilih kombinasi warna yang netral dan bold seperti biru donker atau abu-abu. Ya gitu deh pokoknya, ini murni selera pribadi ya tanpa bermaksud menyinggung pihak manapun. I just don’t like pink and other girly things.

Oleh karena itu, untuk soal dekor kamar sih maunya warna-warna yang nggak terlalu spesifik ke salah satu gender. Misalnya :

Sunshine Yellow & Mint Green, more details by OnToBaby here
White with a kick of color, also from OnToBaby here
White, Grey, Yellow, Chartreuse, need I say more? via Pinterest

Ya sekian aja dulu deh ngayal babu hari ini… Semoga bisa terwujud minimal 50% aja dari khayalan ini [AMIN!]

Oh iya deng, nambah satu lagi dah foto yang cakep bener ini. Sebenernya bukan buat nursery melainkan keinginan maknya kalau punya rumah suatu hari nanti :

Bale-bale yang di kanan itu lhoooo…. pic taken from here

Udah ya sodara sodariii, mari kerja dulu ngumpulin duit buat mewujudkan semuanya.

Wishlist

Ciyeeeeh, ngarep ada yang baca kali ya… Padahal sodara dan temen-temen deket kayaknya nggak ada yang pernah baca blog ini sih, tapi ya siapa tauuuuu *uhuk *ehem

Usia kehamilan makin deket 7 bulan yang artinya udah mulai boleh belanja. Wasek!! Jadi jadi apa wishlistnya?

Baby Shower

Lah ini kan bukan belanjaan?

Tapi akyu ingiiiiiiin dibikinin baby shower!! Apalagi dulu waktu mau nikah nggak ada yang namanya bachelorette, nggak ada bridal shower, nggak ada after party, puh nggak seru! NGGAK SE RU!

Awalnya mau dibikin bareng Mitoni, tapi setelah dipikir-pikir jadi males karena :

  1. Kalau Mitoni harus undang tante-tante dan para sesepuh, yang artinya acara jadi nggak seru
  2. Mitoni artinya bakal keluar uang lagi buat sewa gebyok ini itu. Ini bukan keinginan sendiri sih, murni karena si mamah itu paling nggak bisa bikin acara yang setengah-setengah.  Kudu all out!
  3. Pingin dekor baby shower lucu-lucu, pake baju lucu-lucu dengan games lucu-lucu. Kayaknya kalo digabung mitoni udah keburu masuk angin pasca siraman terus capek hahaha.

Akhirnya karena Mitoni nggak jadi – dan membuat nyokap jadi agak ngambek – gw jadi nggak enak mau bikin baby shower. Hihihi… Tapi kalo dibikinin kan lain cerita kan yaaaa… I wish!

Stroller

Ini yang paling bikin excited belanja, semata-mata karena suami juga bisa ikut semangat. Doi kan true rider ya, paling doyan sama mobil motor dkk. Nah stroller ini pun dianggap si abang sebagai the baby’s first ride, jadi kudu pilih yang kece.

Ternyata stroller mahal yakkkk, padahal setelah baca sana-sini sebenernya stroller ini bukan termasuk first priority untuk dibeli sebelum lahiran. Soalnya kebutuhan stroller anak berubah seiring usianya. Newborns butuh yang bisa full reclining, sedangkan untuk usia sekian bulan udah nggak perlu  full reclining, terus begitu anaknya udah bisa jalan banyak juga yang udah sama sekali nggak pake stroller. Toh bisa sewa juga dulu untuk tahu mana yang paling nyaman buat si anak.

Tapi ya tetep aja naksir sik liat-liat aneka stroller. Hasrat belanja tak tertahan hakhakhak, apalagi kalau liat yang ini :

Cakep yak…

TAPIH

MAAA

HAAAAAL!!!

Gila aja harganya di Mothercare 17 juta, bisa terbang apa gimana? Di online shop sih ada yang jual 12 juta tapi ya tetep ajeh, emangnya punya pohon duit??

Nah kalau sang suami, punya idaman yang lain hasil liat-liat di Mothercare. Stroller merk Oyster ini menurut si abang paling kokoh dan stabil di antara stroller lainnya (beneran dicobain satu-satu sama dese mak). Tapi sayang harganya masih di atas budget kami sih, dan pilihan warnanya terbatas banget.

 

Pilihan motif yang ini sih ciamik sekali yaa

Akhirnya setelah menghabiskan banyak sekali waktu stalking aneka stroller yang digunakan para warga Jakarta, kami naksir sebuah merk yang nampak kokoh dan ternyata penampakannya pun ciamik yaituuu Mamas & Papas Sola!

I am in loveeee with this color

Harga masih masuk budget lah kalau lihat di aneka online shop perlengkapan bayi, tapi nampaknya akan cek ke ITC juga siapa tahu bisa dapat harga yang lebih miring.

Breastpump

Buat ibu bekerja ini penting banget ya kayaknya, maka kemudian aku dilema : Unimom atau Medela? Semua ibu bekerja yang gw tanya pada bilang Medela juaranya, tapiii itu karena mereka belum pernah coba Unimom. Abis Medela kok mahal sih? Kok mahal sih? Kok mahal sih…sih…sih…

Jadi sejauh ini nampaknya masih napsir sama Unimom. Awalnya mengarah ke Forte karena bisa double pumping, tapi baru tahu belakangan kalau mesinnya harus dicolok selalu sambil mompa. Sedangkan di kantor nggak ada nursing room, yang artinya mompa harus dilakukan di kamar mandi (hiks!) atau di ruang meeting manapun yang kebetulan kosong.

Maka, haloooh Unimom Allegro! Mesin bisa pake batre, bisa dicolok listrik, dan bisa nambah selang untuk jadi double pumping. Harga jauh lebih mending kayaknya daripada Medela Freestyle.

Kok pink sih warnanya? Nggak ada warna lain?

Mmm apa lagi ya wishlistnya? Masih bingung, masih browsing, masih comparison sana sini terus. Marilah kita tutup posting ini dengan wishlist yang sebenernya nggak penting tapi lucu aja …

Seandainya ada yang versi Tigger aja…

26 weeks

Untuk kedua kalinya membelot dari dokter Bowo… Hiks, cepat sembuh ya doook anak saya kangen mau ketemu dokter. Ibunya lebih kangen lagi mau nanya buanyaaaak.

Akhirnya ke dokter Rizka yang alhamdulillah sama detailnya, sama komunikatifnya 🙂

Berat janin ✅ alhamdulillah udah masuk range berat normal
Posisi janin ✅ semoga terus sampai full term ya nak
Posisi plasenta ✅
Jumlah air ketuban ✅

Semoga bisa terus sehat dan lancar sampai lahiran nanti. Amin!
Semoga bulan depan bisa ketemu dokter Bowo. Amiiiiiin yang panjang!

Btw nampang dulu ah penampakan terbaru. Rambutnya udah kayak sadako ya, tolong diabaikan karena mmm sekarang sudah dibabat! Hihiy!

20131125-211047.jpg

21 weeks

21 weeks and 5 days, to be exact. Bumil ngapain aja udah lama nggak update blog? Sibuk deh ceritanya hehehe. Alhamdulillah udah lepas dari mual-mual dan asam lambung yang suka naik. Udah mulai ada kemauan dandan biar nggak buluk-buluk amat.

Akhir September kemarin bikin pengajian 4 bulanan. Sederhana aja sih, di rumah sama keluarga inti. Ada hasrat bikin aneka DIY tapi jelas nggak keburu huahahaha, akhirnya sibuk dengan bikin Buku Pengajian DIY terinspirasi dan dengan banyak bantuan dari ibu Feni nan baik hati. Makasih banget ya Fen soft copy buku pengajiannya *kecup*

Selama hamil nggak ngidam makanan yang sampe gimana banget. Paling sering sih pengen banget makan Holycow!, bukan ngidam yang harus detik itu juga,  meski sempet sedih waktu Holycow! libur panjang pasca lebaran. Lebih sering ngidam dengerin lagu… Led Zeppelin. Sama Kansas. Dan per hari ini ngidam bener mau dengerin lagu-lagu bandnya Papa zaman dulu. Ealaah naak, susah atuh carinya, band kakek kamu itu ngetopnya zaman mama masih bayi. Untung nemu di youtube, ada aja lho yang masih upload ya hahaha. Makasih Oom/Tante whoever you are.

Hasrat makan daging yang tinggi dan kecenderungan denger lagu-lagu cadas kemudian membuat semakin yakin bahwa anak ini pasti laki-laki. Terakhir kontrol ke dokter minta dilihatin jenis kelamin si Kid A, dan katanya “perempuan lho bu”…  Mau jadi lady rocker rupanya dese. Mama sama mamim langsung girang setengah mati karena bakal punya boneka cilik yang bisa didandanin sepenuh hati. Gw langsung wanti-wanti sama Mama :

Pokoknya jangan PINK ya Ma! (beli pernak-perniknya)

Udah mulai kerasa nendang-nendang dan jumpalitannya si anak ini dari dalem. Mau jadi taekwondoin kayaknya? Atau mau drumming double pedal ala kakeknya? Apapun lah nak, mama papanya udah seneng banget setiap kali ngerasain kejut-kejut itu. Tendangan makin heboh kalau…denger lagu game POKOPANG. Jadi buat kamu kamu atau kamu yang terkadang suka dapet kiriman clover Pokopang di Line, maaf yaa *alasan*

Bumil mulai sibuk ngurusin nikahan si adik yang akan berlangsung tepat saat 1st wedding anniversary gw. Padahal udah boseeeeen banget ngurusin nikahan huahahaha, sekarang pengennya bikin baby shower ajah ah. Gabung atau pisah ya sama mitoni?

Anyway, niat foto baby bump mingguan gagal total. Si calon bapak suka nggak mood megang kamera, si calon ibu suka merasa nggak kece. Jadi ini foto terakhir yang kita punya deh ya. Hihihi.

20131024-181035.jpg

Jangan Jumawa

Emang deh, selama hamil ini diingetin terus bahwa nggak boleh jumawa.

Dulu itu sempet jumawa nggak mual, dan tak lama kemudian mulai dihajar gelombang asam lambung naik parah sampai muntah setiap malam. Sampai hati kebat-kebit kalau udah jam pulang kantor, karena akan melalui berbagai hal serba salah : kalau makannya dikit asam lambung naik terus muntahnya periiiih banget di kerongkongan, kalau makannya banyak begah terus ya muntah juga akhirnya. Akhirnya pilih yang makan banyak aja, minimal artinya banyakan yang masuk daripada yang keluar (semoga).

Alhamdulillah fase itu terlewati sudah, dengan berbekal minyak telon, undies khusus hamil yang nutup sampe udel serta kaos kaki tebel setiap tidur. Lalu kebat-kebit lagi karena nimbang kok cuma naik setengah kilo ya, perasaan makan gw banyak banget udah bagaikan babi? Kan jadi takut bayinya kekurangan makanan. Ternyata pas kontrol, kata dokter berat bayi normal, malah cenderung besar.

Akhirnya nggak kapok, dan kembali jumawa karena bodyku tidak bagaikan orang hamil (catatan : kalau dilihat dari belakang lho ini, kalau dari samping sih nggak bisa bohong). Jadi yang tambah besar cuma di perut. Ih pokoknya masih bisa pake atasan dan dress-dress yang biasa kupake deh, yang harus pensiun  cuma celana aja. Dipuja-puji ibu-ibu di kantor karena ih asik ya hamilnya kece. Jumawa….jumawa tiada terkira.

Kemudian kontrol ke dokter dan….

Ibu makannya ditambah ya. Anaknya beratnya kurang. Banyakin makan sayur juga yaa..

APAAAAA? KOK BISA?

Si abang juga bingung karena dia yang paling tahu gimana besarnya nafsu makan gw selama hamil, dan gimana crankynya gw kalau telat makan sedikiiiit aja.

Maafin mamaaaa ya naaaaak. Kalau jumawa yang dulu efeknya ke diri sendiri, tapi kalau jumawa yang ini kan kasihan si anak bayi. Aku ndak tega! Kangsung deh terus-terusan mengingatkan diri sendiri nggak boleh jumawa lagi ah kalau ada hal-hal yang dipermudah selama kehamilan ini, harusnya malah lebih banyak bersyukur kan.

Dulu baca twit2nya Dee Lestari waktu dese hamil, dia sering bilang bahwa kehamilan mengajarkan dia banyak hal. I guess that’s true. In a way, this tiny lifeform in my tummy is reminding me a lot more about the simple things in life to be grateful for, about how miniscule my individual existence is, and most importantly, to be responsible for another being other than myself. *kecup perut sendiri* Terima kasih ya sayangku…

On a ligher note, gue dapet panggilan kesayangan anyar dari suami, yaitu JONI. Kok Joni? Demi menangkal masuk angin dan asam lambung, sekarang lebih pilih pake undies khusus hamil yang membungkus keseluruhan perut sampai udel-udelnya. Kata suami kayak jojon, sehingga dia mulai memanggil gw JON. *sambit kolor* Lama kelamaan Jon berevolusi menjadi Joni, dan di titik paling parah sempat menjadi Joni Iskandar (untungnya Joni Iskandar dipensiunkan  berkat tatapan setajam silet dari mata bumil). Makasih lho ya sayang, panggilan sayangnya flattering bener lho.