Hamil #1 vs Hamil #2

Bener kata orang-orang, tiap hamil emang beda-beda pengalamannya.

Feeling
Alkisah waktu hamil pertama, dr sebelum telat mens pun gw udah yakin banget lagi hamil. Inget bener waktu itu pas lagi nonton Java Rocking Land dan gw mikir

ih lucu yaaa anak kicik ikutan nonton konser.

Kehamilan kedua ini, awalnya nggak sadar bahwa udah telat mens. Soalnya setelah melahirkan Aksara dulu, gw baru mulai mens lagi setelah Aksara umur 10 bulan. 1x mens, 2x mens, jadi belum hafal tanggalnya…. kemudian

kok kayaknya bulan ini belum mens ya?

Pas kebetulan suster yang ngasuh Aksara jadwal mensnya barengan, dan lho kok dia bulan ini udah mens gw belum? Mulai deh dagdigdug testpack dan…. ya ternyata garisnya dua hahahaha.

Yang konsisten, ternyata gw kalo hamil minggu2 awal (sebelum telat mens) selalu demam dan gak enak body semacam masuk angin gitu.

Seputar Perut dan Makanan

Hamil pertama bisa dibilang gw nggak mengalami mual-mual terlalu parah. Yang ada malah lahap bener makannya, baru mual kalo kelaperan… itu sih maag ya namanya? Tapiiii heartburn parah banget sejak bulan kedelapan. Tidur harus sambil duduk tegak, kalau nggak asam lambung naik dan jadi ada rasa muntah di tenggorokan. Yes, it feels as yucky as it sounds.

Hamil kedua, mual-mualnya lebih terasa. Daaaaan gw yang biasanya anti makanan pedas mendadak ogah makan kalau nggak pedas dan asem. Di sisi lain, heartburnnya nggak terlalu parah kecuali pas masuk bulan 9.

Mood

Hamil pertama, gw cenderung zen. Kalau lagi kesel dan hormonnya bergejolak aja, baru gw jadi cengeng dan gampang nangis. Yaelaaaah masakin roti buat suami trus gosong aja nangisnya sesenggukan banget.

Hamil kedua, ternyata “api” banget, kesulut dikit langsung meledak. Kasian deh tim gw di kantor, bikin salah dikit gw melototnya udah kayak mata mau keluar.

Ternyata ini lumayan tercermin di anak-anak lho. Aksara dari bayi zeeeeen banget, disuntik aja nggak nangis. Baru nangis kalo beneran udah capek banget atau kesel banget, itupun bunyinya haluuuus gitu. Inara? Ya ampun, telat disusuin dikit aja nangis teriak kenceng banget sampe mukanya merah.

So, ternyata bener bahwa setiap bayi itu beda. Bapaknya sama ibunya sama, hasilnya belum tentu sama hehehe. Dulu sih gw berharap bisa sama aja deh karakteristiknya, kebayang udah ada templatenya supaya gampang juga jalaninnya. Tapi namanya ilmu harus diupgrade terus sih ya, harus naik kelas terus nih. Semangat!

Advertisements

Cuti Melahirkan – Episode 2

LHO????

Kok judulnya cuti melahirkan???

Huhuhu iya nih, setelah lamaaaaaa sekali nggak update, akhirnya baru sempet nengok-nengok blog lagi. Jadi, ada beberapa perkembangan sejak posting terakhir. Sejak November 2014, memang frekuensi main dan menulis di sini jadi lebih jarang karena kesibukan dan tanggung jawab di kantor bertambah.

Tapi ternyata ada satu hal lagi yang nggak gw pertimbangkan sebelumnya. Gw. Hamil.

LAGI.

Kombinasi antara kesibukan di kantor + punya toddler + hamil itu ternyata sangat menguras energi lho. Jadi ya akhirnya baru bisa buka-buka blog lagi ya sekarang, ketika sudah mulai cuti melahirkan di minggu ke-37.

So, mungkin untuk beberapa hari ke depan akan mulai posting-posting lagi (kalau nggak keburu nongol si bayi, which means akan mulai jarang lagi bisa buka blog hahahaha)

Bear with me, people.

38th Week – Updates

Setelah post mellow yang sebelumnya, mari kita netralisir dengan beberapa hal menyenangkan yang terjadi belakangan ini yaa…

Bobot Nambah

Setelah diomelin dokter dan pada akhirnya dikasih susu khusus penambah gizi, maka Kid A sukses naik bobotnya 300 gram dalam 6 hari saja. HOREEEEE!!! Artinya nggak perlu dipaksakan lahir sekarang, masih bisa menunggu dengan sabar sampai anak ini siap melihat dunia. Sehat-sehat ya sayangku. Ini kayaknya berkat cuti juga sih, nggak ada lagi stress karena harus debat kusir dengan aneka jenis orang kantor yang “unik-unik”.

Ibunya nambah berapa? Oh tentunya nambah 1 kilo dooong dalam 6 hari itu mwahahahhaha… Biariiin yang penting anak sehat insyaallah

Makasih juga ya buat temen-temen yang udah ikut bantu doa 🙂

Panik Belanja

Bumil yang satu ini terkadang keliwat santai, sampai di saat terakhir pun banyak perlengkapan yang belum ada. Mau jalan-jalan belanja udah dipelototin orang serumah karena nggak boleh kecapekan dan akhirnya tentu beralih ke online shopping ajah. Nanti mau bikin review ah OLS yang terpercaya dan direkomendasikan, siapa tahu ada yang butuh.

Gimana kelanjutan kisah prahara OLS waktu itu? Akhirnya selesai juga setelah gw mengeluarkan ancaman untuk nulis di blog dan forum buibu kalau masalahnya berlarut-larut. Barang datang sesuai spec yang diminta, lebih cepat sehari dari tenggat waktu yang gw tentukan. So case closed lah ya, tapi gw sih nggak akan belanja di situ lagi. Hihihi…

Suami Hebat

Jadi sejak dulu, gw nggak pernah membayangkan punya anak. Bukan berarti nggak mau ya, tapi nggak pernah kebayang aja, bukan hal pertama yang muncul ketika ditanya soal cita-cita atau harapan. Semakin dewasa, baru deh naluri perempuannya mulai muncul sedikit, dan ada kerinduan untuk punya anak. Tapi pada saat keinginan itu muncul pun, gw tau dan sadar banget, bahwa gw nggak akan sanggup jalanin itu sendiri.

Alhamdulillah si abang suami ini tergolong sabar dan suportif. Sabarrrrr bener kalau istrinya lagi kesambet hormon ini itu. Suportif, meskipun pelit kata-kata tapi tepat sesuai kebutuhan. Terima kasih yaa suamiii *kecupkecup* I’m sure I can’t do this without you.

Baby Shower

Sempat putus asa kayaknya nggak bakal ada kejadian. Alkisah temen-temen terdekat ini semuanya berada di tahapan hidup yang lagi nggak sinkron sama gw. Sampai sekarang gw menganggap mereka jaringan pengaman sosial yang kayaknya kalau dulu nggak ada mereka gw udah gila kali menghadapi aneka permasalahan perempuan single. Waktu awal gw mau nikah, semua masih aman lancar karena mereka juga masing-masing dalam relationship yang serius. Eh tapi ternyata satu persatu pacarnya pada gugur, dan … ya bahasan jadi berbeda aja.

Gw mulai susah bagi waktu nongkrong bareng karena sibuk ngurus kawinan, mereka juga bingung kenapa gw stress amat sik ngurus kawinan yang cuma event beberapa jam ajah. Biasalah, beda prioritas. Dan gw paham karena pernah berada di posisi mereka juga kan. Akhirnya frekuensi ketemuan nggak bisa sesering dulu, apalagi sejak gw hamil karena yaa gw lumayan ngerepotin sih : gwnya nggak bisa pulang kemaleman padahal mereka baru pada pulang kantor jam 8an, nongkrongnya harus di tempat non smoking, endebray endebray.

Bahkan sampe mengeluarkan komen desperado di whatsapp group sambil bilang “kok kalian nggak pernah nanya kondisi kehamilan gue siiiih, kok nggak nanya-nanya wishlist sihhh, gue kan udah mau lahiran iniiih” yang akhirnya direspon dengan…nol besar. Mwahahaha keki deh ih. Ternyata eh ternyata mereka waktu itu sudah kongkalikong dengan abang suami untuk bikin surprise shower di rumahkyu.

Maka kemudian pada suatu akhir minggu, dengan kondisi tuan rumah belum mandi dan super lepek, terjadilah baby shower yang diidam-idamkan. Lengkap dengan latihan masang popok, cupcake dan smoothies buat nambahin bobot janin & bumil, dan tentunya yang terlucu : hadiah kuda-kudaan kayu untuk si bayi bershio kuda kayu.

Thanks so much girls!! Kisses always.

20140219-104844.jpg
Baby Shower Dadakan
:’)

(almost) 38 weeks

Sedih deh. Waktu periksa di minggu 35, dibilang berat badan janin kurang kan.

Abis itu langsung makan membabi buta gila-gilaan dan sukses berat janin naik 300 gram dalam 2 minggu — inipun masih dipelototin dokter Bowo karena katanya “tapi masih kurang lho buuuuu”. Maka dari itu makan semakin menggila, even setiap hari minum jus alpukat pake float eskrim coklat, makan eskrim banyak banget endebray. sambil tentunya tetep makan aneka protein dkk. Pas control minggu 37 udah yakin banget berat akan naik lagi, tapi ternyata … berat gw nggak nambah, berat janin cuma nambah 80 gram dalam 1 minggu itu. KOK BISA SIH?!?!?!?!

Terus dokter bilang : “kalau sampai minggu depan nggak naik juga mendingan dilahirin aja bu, saya kasihan anaknya kelamaan di dalam tapi nggak dapet gizi”. I felt like such a failure deh ih dengernya.

Sedih lah. Merasa gagal, terus muncul segala macam penyesalan “mestinya dari bulan kesekian makan ini makan itu ya, mestinya dulu nggak bandel makan yang ada ini itunya”, dll, dkk. Tapi toh nggak ada gunanya juga, nggak menyelesaikan permasalahan juga. Karena makan ala babi udah dicoba tapi masih gagal, akhirnya suami minta gw mulai cuti. Dalam hati sih sayang banget rasanya, karena kalau lahir sesuai HPL maka gw akan rugi waktu 1 bulan. Mellow. Di saat yang bersamaan kerjaan di kantor mendadak hectic dan anak buah baru belum masuk sehingga belum bisa handover kerjaan. Duh ada-ada aja deh ini.

Sebelumnya yakin bisa normal, dokter pun tadinya bilang sejauh ini nggak ada komplikasi yang bikin perlu di-SC. Tapi kalau kondisinya kayak gini anything can happen dan gw harus siap mental buat apapun yang akan terjadi. Ndredeg bener ini hatinyaaaaaaa…

Selama cuti seminggu ini, akhirnya menghabiskan waktu buat belajar semua yang kemarin nggak sempet. Mulai dari hypnobirthing (yang langsung diprotes habis-habisan sama anak dalam perut), belajar prosedur IMD saat SC (ternyata belum tentu bisa ya, tergantung kondisi), sampai latihan ngeden siapa tahu masih bisa normal. Yang belum tega sampai sekarang itu belajar si perineum massage… Iya, gw cemen.

😦

Ah mellow ah payah. Bismillah aja deh sekarang, semoga dilancarkan semuanya amin amin amin.

36 weeks

Kalau orang-orang bilang, sudah masuk fase siaga harusnya. Terakhir kontrol, dokter Bowo masih bilang belum masuk jalan lahir, dan tiba-tiba dibilang bahwa berat badan janin masih tergolong kurang 😦

Jadi apa aja update sejauh ini?

License to Eat

Karena dimarahin terus sama dokter Bowo, jadi sekarang ada program makan gila-gilaan untuk meningkatkan berat janin. Nggak lupa konsultasi juga sama teman-teman yang pernah mengalami hal sama (makasih Smiiit *kecup).

Jadilah menu harian sekarang, minimal gw harus makan :

  • 3 butir telur
  • kacang hijau
  • susu sebanyak banyaknya
  • daging
  • kacang-kacangan
  • ikan

Itu yang wajib ya, diluar itu pastinya tetap makan yang lain-lain. Biar perut rasanya udah begah banget, tetep dipaksain.

Shopping for Baby Gear

  1. Akhirnya sudah beli tempat tidur. Yaaaay!!! Yes, pada akhirnya diputuskan beli box kayu meskipun banyak banget yang komen sayang karena nggak bakal kepake endeblablabla *tutupkuping*
  2. Nggak beli baby tafel, tapi pesan lemari/dresser yang setinggi baby tafel, jadi nanti changing mat dan aktivitas ganti-ganti popok tetap bisa dilakukan di atasnya. Sayangnya, barang belum datang. Ihiks… salah gw juga sih pesennya kemepetan
  3. Bak mandi ikut PO, tapi barangnya belum sampai di Indonesia. Satu lagi ihiks akibat kebanyakan labil dan mikir-mikir
  4. Perlengkapan tidur yang dibeli sejauh ini cuma sprei dan bantal peyang, nggak beli guling dll karena parno soal SIDS
  5. Kepingin banget beli mesh bumper karena katanya nggak bahaya SIDS, tapi di Indonesia belum nemu yang jual. Jadi si bumper jaring ini fungsinya cuma supaya tangan/kaki bayi nggak nyangkut-nyangkut keluar pinggiran box.

Soal belanja-belanji ini, ada sedikit pengalaman nggak mengenakkan. Pada dasarnya gw bukan orang yang suka tawar-menawar atau banyak basa-basi pada saat belanja. Jadi sebisa mungkin sistemnya Veni, Vidi, Vici : Saya datang, Saya lihat, Saya beli terus langsung pulang. Ngawur gitu ya terjemahannya hahaha. Ya intinya, keliling ITC buat banding-bandingin harga sambil tenteng aneka gembolan – apalagi dengan body udah segeda ini – sungguh nggak menarik lah buat saya. Lagi nggak mood buat window shopping ajah.

Solusinya, saya cuma belanja di beberapa toko yang emang banyak direkomendasi orang, atau yang memang sudah langganan. Mau beda harga dikit sama toko lain ya nggak apa-apa lah. Terus terang, saya sekarang malah lebih suka belanja online, karena perbandingan harga bisa dilakukan lebih santai dan belanjanya nggak keburu-buru.

Price Comparison
Perbandingan harga aneka toko mwahahaha. Rabid shopper.

Selama ini juga pengalaman gw belanja online nggak pernah ada masalah, even di OLS yang cuma melalui twitter/instagram/facebook alias nggak punya website. Salah satu belanjaan yang jumlahnya lumayan adalah matras bayi, yang gw beli melalui salah satu OLS dengan website yang seharusnya cukup terpercaya sih. Tapi ternyata malah gw dikecewakan berat 😦 Semoga cepat ada solusi yang memuaskan deh… 

Cuti

Sama dokter Bowo disuruh cuti mulai sekarang supaya nggak kecapekan dan berat badan (janin)nya cepet naik. Tapi aku nggak relaaaaaa, karena kok feeling gw lahirnya masih sebulanan lagi ya? Waktu gw lahir dulu pun keluarnya di minggu ke-41. Kan sayang doook waktu cutinya, nanti saya nggak bisa lama-lama main sama si anak bayi.

Tapi kalau dipikir-pikir, emang udah mulai ngos-ngosan juga sih. Kaki udah bengkak – halo pergelangan kakiku, kemana dirimu sembunyi? Berharap bisa kerja dari rumah tanpa dihitung cuti 😦 boleh ya pak bos yah yah yah…

Persiapan Mental

Duh yang satu ini nih,bikin ndredeg. Rasanya gw sama sekali nggak kebayang. Doakan ya teman-teman supaya semua prosesnya (persalinan, menyusui, dst) bisa lancar.

AMIN

Shopping List : Nursing Gear

Berhubung daerah rumah dilanda banjir, alhasil kegiatan belanja barang bayi terpaksa dipending dulu. Alhamdulillah sih rumahnya nggak kena banjir, tapi aksesnya itu lho… Seringkali untung-untungan apakah bisa keluar/masuk kompleks atau nggak. Mau belanja online pun jadi mikir-mikir karena kasian kurirnya dong kalo harus berenang demi ke rumah gw.

Oleh karena itu, bikin shopping list aja deh barang-barang yang mau dibeli dalam waktu dekat kalau bencana banjir ini sudah selesai semua. (AMIN)

Yang belakangan ini sering kepikiran adalah soal kegiatan menyusui pasca melahirkan. Meskipun niat hati mau ASIX, tapi kan wallahualam nanti perkembangannya gimana. Kasus beberapa teman ada yang nggak bisa langsung menyusui selama di rumah sakit, entah karena perlu ada tindakan medis untuk bayi atau ibunya, entah inverted nipple, ada juga yang belum berhasil latch on sehingga luka-luka. Makanya gw jadi merasa perlu mempersiapkan berbagai skenario alternatif dan termasuk perangkatnya.

Medela Cup Feeder

Sesuai saran banyak orang untuk menghindari bingung puting, sebaiknya menghindari penggunaan dot untuk memberikan ASIP ke bayi. Niat ini sih masih menemui resistensi dari beberapa orang terdekat karena mereka kayaknya kasihan ngebayangin si bayi minum susu pakai gelas, tapi ya insyaallah bisa dijalanin. Liat nanti lah gimana-gimananya, yang penting barangnya udah ada dulu untuk dicoba.

Medela Cup Feeder

Meskipun katanya cup feeder ini disposable, tapi menurut ASIbayi.com sih bisa dipakai beberapa kali.

Medela Soft Cup Feeder

Kalau nggak tega pakai gelas yang di atas, kayaknya akan pakai alternatif yang berikut ini (meskipun harganya jauuuuh lebih mahal). Jadi alternatif ini sih belinya nanti-nanti ajah lah kalau ternyata perlu.

Medela Advanced Soft Feeder

Aneka Dot & Botol Bayi

LHOOOO katanya nggak mau pake dooot?!? Yah namanya juga jaga-jaga. Jangan rajam aku ya wahai ibuibu, tapi prinsip gw sih better safe than sorry lah. Minimal kalau dibutuhin banget, barangnya ada.

Berdasarkan survey sana sini, intinya sih untuk menghindari bingung puting harus dipilih dot yang membuat si bayi bekerja lebih keras untuk menghisap ASIP. Jadi better pakai yang flownya minim (bener nggak sih buibu?). Mohon pencerahannya dong dong dong

Nah dari sekilas cari tahu, berikut beberapa kandidatnya

Medela Calma
Dr. Brown’s preemie nipple pack
Botol Kaca BabyPax

Sterilizer

Jelas lah kalau yang ini juaranya berdasarkan review semua orang. Dan beneran semua orang yang gw tanya lho jawabnya ini huahahaha.

Weekend kemarin udah sempet liat-liat di ITC tapi kok ternyata barangnya gede bener ya. Dengan pertimbangan belum punya tempat buat naronya, maka akhirnya dipending dulu aja deh.

the famous Panasonic D’Sterile

Ya demikianlah daftar belanja edisi menyusui, sekali lagi mari sama-sama berdoa semoga banjir cepat selesai. Baik di Jakarta maupun buat teman-teman lain di seluruh Indonesia.

34 weeks

Yes, I am a lazy mom-to-be.

Blogwalking kesana kemari kok orang-orang pada canggih amat sih persiapannya? Komprehensif gitu lho, lengkap dengan pro-kontranya. Sedangkan sayaaa? Apa kabar saya? Masih asik aja sendiri ngunyah disini. Cih!

Udah senam hamil? BELUM! Hypnobirthing apalagi.

Udah punya tempat tidur bayi? BELUM!

Udah belajar proses melahirkan kayak apa? BELUM!

Udah tahu apa aja yang harus dibawa ke rumah sakit saat akan melahirkan? BELUUUUUM!

Maka dari itu lah, karena saya pemalas, dan karena saya takut lupa, maka berikut ini kayaknya beberapa referensi yang nampaknya penting untuk persiapan melahirkan. Sambutlah, link-link ciamik (versi kurasi saya) mengenai packing untuk melahirkan :

  1. This site is my new Mom (& Mom-to-be) go to site. Their opinions and reviews are so real and funny! List packingnya ada 2 versi, disini dan disini (same author, different blog).
  2. This might come in handy too.

Lho kok cuman dikit? I told you I’m lazy. And cranky too.

Di kantor lagi banyak ibu-ibu yang baru melahirkan, dan meskipun selisih waktu melahirkan cuma beberapa bulan sama saya, bertubi-tubi datanglah aneka nasihat. Ada yang logis, ada yang mistis, ada yang saling kontradiksi pun! Bu-ibu please ya, saya justru pusing lho dengernya.

Thanks, but no thanks. Give me logic advice anytime, backed up by doctor statements.