Pasca Melahirkan

Ketika gw masih fly di ruang recovery, kayaknya samar-samar ada suara laki-laki di samping gw. Ternyata suami yang nyamperin sambil kasih lihat foto-foto Aksara setelah dibersihkan. Tapi ya namanya juga teler, kayaknya gw cuma ngasih tatapan kosong dan nggak merespon apa-apa selain senyum-senyum deh.

Sekitar jam 8, biusnya sudah mulai hilang. Gw terbangun dengan kondisi dibalut selimut penghangat listrik, tapi masih menggigil hebat sampai giginya gemeletuk. Hausnya minta ampun, tapi belum boleh minum. Suster-suster minta gw untuk istirahat, padahal gw udah sadar banget dan akhirnya malah susah untuk kembali tidur. Mana nggak ada TV pula, alhasil gw boseeen banget dan dikit-dikit bawel nanya jam berapa boleh pindah ke kamar.

Ketika akhirnya gw berhasil kentut, kayaknya bahagiaaaaaa banget. Akhirnya gw boleh minum air putih hangat! Air putih hangat yang kalo sehari-hari gw lepeh-lepeh karena rasanya demek, hari itu kok ya jadi enak banget. Akhirnya jam 10 gw udah boleh pindah ke ruang rawat inap, eh tapi pas-pasan rombongan keluarga gw udah pada mau pulang karena kemaleman. Padahal rasanya pengen ngobrol, pengen ditemenin, tapi ya udah lah yang penting ada suami siaga hohoho….

Jam 12-an Aksara baru dibawa masuk ke ruangan, beserta satu orang yang kayaknya sih konselor laktasi. Gw terus terang masih agak teler jadi nggak terlalu tanggap sama situasi. Si mbak-mbak yang bukan suster ini, langsung minta gw untuk menyusui Aksara. Namapun ibu baru, gw masih bingung soal posisi menyusui, apalagi gw belum kuat duduk pasca operasi. Dan tahu dia bilang apa?

Ya udah bu sambil tiduran nyamping aja nyusuinnya. Cepetan bu saya banyak yang harus diurusin nih

Duuuuh untung aja waktu itu gw belum sadar banget ya, kalo udah pasti udah gw ributin dan catet namanya. Untungnya salah satu hal yang gw persiapkan dari awal adalah mental menyusui, jadi gw yakin aja bahwa tanpa bantuan mbak-mbak itu pun gw bisa menyusui. Alhamdulillah, Aksara bisa latch on dengan baik dan menyusui pun lancar.

Perdana menyusui Aksara, adalah saat gw bener-bener sadar bahwa gw sudah menjadi seorang ibu. Bahwa kini, gw punya tanggung jawab atas well being makhluk lain selain diri sendiri.

Thank you baby for choosing me to be your Mama 🙂

Aksara is Here!

Yak lanjoooot…. postingan sebelumnya nanggung kalo kata jeng Tissa. Bener juga sih, maklumlah kalau udah punya anak buat ngapa-ngapain harus curi waktu. Mungkin sebenernya waktu pumping di kantor bisa dimaksimalkan ya buat posting di blog, tapi kan tangannya ribet, bagusnya sih pake double pump yang handsfree biar bisa bebas multitasking *coleksuami *sabuncolek *dicolok

Btw soal pompa memompa ini, suatu hari nanti akan gw bikin posting khusus deh soalnya lumayan makan asam garam di dunia perpompaan. Tapi nanti yaaaa sekarang kelarin cerita melahirkan ajaah dulu.

27 Februari 2014, gw bangun dengan perasaan campur aduk : excited sekaligus senewen. Excited karena hari itu gw akhirnya bisa ketemu makhluk yang selama ini gw tenteng kemana-mana di perut, tapi senewen karena akan dioperasi 😦 Dulu pernah operasi usus buntu waktu kecil, dan gw inget itu udahannya nggak nyaman banget. Mandi ribet, jalan susah, pup apalagi. Terus kepikiran juga bahwa ini kan termasuk operasi besar ya, dan meski dibius lokal, tapi kalau ada komplikasi gimana? Kalau ada hal-hal nggak terduga gimana? Akhirnya modal bismillah deh, yakin Allah pasti akan kasih jalan terbaik.

Hari itu ngapain aja? Pagi-pagi cek ulang koper dan peralatan yang akan dibawa ke rumah sakit, sama ngabarin beberapa teman dan keluarga bahwa akan melahirkan.  Terus proses handover jabatan sebagai menteri keuangan ke suami, berhubung dia yang akan banyak urus ini itu selama gw recovery. Selain itu sih banyakan bengong-bengong aja hahaha dalam rangka senewen itu tadi.

Jam 10 berangkat ke rumah sakit sama suami dan mama, terus nunggu sebentar sampai ada konfirmasi dapet kamar atau belum. Terus terang gw nggak bisa cerita detail apa aja prosesnya, karena banyakan bapak suami yang urus-urus. Gw diminta duduk manis aja sama doi 🙂

Sekitar jam 12, gw dan suami diminta untuk masuk ruang persiapan. Cek tensi, cek detak jantung si hurufkecil, selain itu sih gw cuma goler goler aja sambil ngobrol sama suami. Jam 2an, gw diminta ganti baju operasi dan pindah ke ruang persiapan yang lain untuk diinfus. Ruangan ini masih satu bagian juga dengan ruang recovery pasca melahirkan, dan dekat juga dengan ruang operasi. Susternya sempat bilang akan ada prosedur enema (karena hari itu gw belum BAB), dan gw rasanya maleees banget bayanginnnya.

Kemudian tetiba salah satu suster nyamperin gw dan bilang “Bu, dokter Bowo nya ada jadwal lain, jadi operasinya dicepetin aja ya ke jam setengah lima”…lho, sekarang dong sus? Gw & suami langsung panik dan kontak semua keluarga yang saat itu lagi naruh barang-barang di kamar. Positifnya, jadi nggak perlu enema deh hehehe.

Untuk prosedur sectio ini, gw minta 2 hal :

  1. Suami boleh ada di dalam ruangan
  2. Proses IMD dipastikan berjalan

Alhamdulillah, suami boleh menemani selama prosedur, tapi sama dokter Bowo diminta janji dulu jangan sampai pingsan di dalam mwahahaha… Katanya “Kalo pingsan kita nggak ngurusin lho ya pak, prioritas kita ibu dan bayinya”. Yang disayangkan, ternyata proses IMD tidak dimungkinkan dengan alasan ruang operasi sangat dingin sehingga kasihan bayinya. Gw agak ngotot untuk hal ini, karena pengalaman teman lain yang melahirkan secara sectio masih bisa IMD (teman gw melahirkan di KMC sih, bukan di Bunda). Akhirnya kompromi terakhir, setelah lahir bayi akan diletakkan di dada gw, tapi hanya sebentar saja.

Ini salah gw juga sih, kenapa nggak diskusi dari awal sama dokter mengenai IMD, supaya bisa manage ekspektasi gw juga. Lah ini udah tinggal berapa menit lagi masuk ruang operasi kok ya baru nanya.

Jam 16.30 gw masuk ruang operasi, suami masih di luar dulu. Langsung diminta melungker dan suntik epidural. Nggak lama, ada suster yang shave sambil megang-megang kaki dan nanya apakah masih berasa atau nggak. Mulai kebas. Dokter anestesi ngajak ngobrol apaan gitu lupa. Akhirnya suami boleh masuk, posisinya duduk di samping kepala gw. Para dokter (dsOg, dsa, spesialis anestesi) & suster saling berhalo-halo, terus dokter Bowo permisi-permisi sama gw sebelum memulai operasi.

Nggak lama, tiba-tiba susternya bilang “Sebentar lagi anaknya keluar ya bu”. Saat itu gw merasa perut gw digoncang-goncang agak hebat, sampai akhirnya terdengar suara dokter Bowo “Allahuakbar” dan terdengar juga suara tangisan bayi :’)

Semua proses ini cuma makan waktu 10 menit lho!!! Aksara Safiyya Yudhanegara tercatat lahir pukul 16.40, 27 Februari 2014. Sesuai janji, Aksara sempat ditidurkan di atas dada gw sejenak. Lebih tepatnya ditempelin malah, karena waktu itu Aksara masih dipegang sama susternya. Sebentar bangeeeeeeeet kayaknya cuma 5 menit deh. Lalu Aksara dibersihkan dan dibawa ke ruangan lain untuk cek ini itu, sekaligus akan diadzanin. Tinggallah gw sendirian yang masih dijahit-jahit sambil teler nge-fly.

Ini kapan ya ketemu lagi sama Aksara?

H-1 Bertemu Aksara

Duh neng, anaknya udah umur 4 bulan kok baru bikin cerita kelahiran? Sibuk soalnya buibu, sibuk mompa. Hohoho.

Alkisah setiap kali periksa ke obgyn dulu selalu nanya, kira-kira bisa normal kan dok? Yang dijawab dokternya “sejauh ini belum ada alasan untuk harus caesar”. Amin.

Jadilah gw rajin browsing segala macem untuk persiapan melahirkan secara normal. Meskipun tiap kali browsing ada sedikit yang menggelitik dalam hati, mempertanyakan kekuatan diri sendiri : bisa nggak ya gw menghadapi proses melahirkan yang menurut banyak orang begitu menantang.

Minggu 36, 37, 38, semua terlewati dengan santai. Sampai kok tiba-tiba udah minggu 39 dan bayinya masih belum masuk ke jalan lahir? Padahal udah tiap hari jalan keliling kompleks lho. Pas check up di minggu 39,5 kata dokter air ketuban sudah mulai berkurang. Akhirnya “cek dalam” yang kata banyak orang horor banget itu dilakukan. Dan beneran, emang horor (buat gw). Sakit banget!

Ndilalah hasil cek dalem panggul gw berbentuk android — padahal gw kan pakenya iPhone. Si android ini maksudnya bentuk panggul gw berbeda dengan panggul perempuan pada umumnya yang agak bulat, sedangkan panggul gw bentuknya kayak hati (heart shaped) jadi jalan lahirnya tergolong sempit. Itulah sebabnya, bayi belum kunjung masuk ke jalan lahir.

20140704-053122-19882713.jpg
Melihat kondisi ketuban yang udah berkurang, ObGyn menyarankan bahwa maksimal ditunggu 3 hari lagi. Kalau belum ada tanda-tanda melahirkan ya diinduksi. Apakah kalau diinduksi bisa melahirkan normal? Kata si ObGyn dengan bentuk panggul seperti ini induksi diestimasikan makan waktu 24-36 jam, itu pun belum tentu tidak akan berakhir dengan sectio. Yang bener aje lo gw udah 1,5 hari kesakitan akhirnya masih dibelek juga!!!

Akhirnya setelah konsultasi dengan suami & nyokap diputuskan untuk sectio keesokan harinya. Ada beberapa pertimbangan sih :

  1. Seminggu sebelumnya ada orang kantor dengan kondisi ketuban sudah berkurang, memutuskan untuk tetap menunggu munculnya tanda-tanda akan melahirkan alami sampai 3 hari sesuai deadline dari dokter. Di hari ketiga, saat jadwal kontrol, ternyata bayinya sudah tidak bergerak lagi :(((( Peristiwa ini bikin gw ketakutan banget, takut membuat keputusan yang salah dan menyesal seumur hidup.
  2. Gw ogah induksi lama-lama kalau ujungnya tetap harus sectio. Kalau lahiran normal kan sakit prosesnya tapi recoverynya nggak sakit dan cepat. Kalau sectio prosesnya nggak sakit tapi recoverynya yang sakit dan makan waktu. Kalau udah induksi lama plus sectio, udah sakit di awal eh sakit juga di belakang. Ogah.

Maka masuklah gw kembali ke ruang ObGyn :

“Dok kayaknya saya mau cesar aja deh, dan nggak perlu tunggu 3 hari. Dokter ada kosong kapan?”

“Besok sore ya bu jam 5”

“ok deh dok. Besok ya”

Ini janjian mau kencan apa mau ngelahirin sih kok santai bener dua-duanya?

Akhirnya keluar dari ruang praktek langsung ke bagian administrasi untuk booking kamar. Nyokap mulai mules-mules karena senewen, sedangkan gw masih sibuk mondar-mandir urus paperwork. Itu pun pulangnya gw masih minta makan di Grand Indonesia, karena itu makan enak terakhir kan ya sebelum puasa sampai keesokan harinya.

Sampai rumah, mendadak nangis di pelukan suami karena ragu. Nggak apa-apa nggak ya ini anak dipaksa lahir begini, gimana kalau dia memang belum mau lahir? Tapi ya udahlah, berdoa aja semoga ini pilihan yang paling baik untuk situasi yang ada. Eh abis itu baru inget kalau belum punya nama tengah untuk Aksara, jadi berembug dulu sama suami sampai ketemu yang disepakati kedua belah pihak.

Malam itu gw jadi manja banget sama suami, tidur aja nggak tau diri minta dipeluk padahal udah segede ikan paus. Abis gimana ya, itu kan malam terakhir kita cuma berduaan aja. Berikutnya udah ada anggota baru di keluarga Yudhanegara toh?

bersambung yaa ke cerita hadirnya Aksara.