Perlengkapan Perang Menyusui – part 1 : Bulan Pertama

Hola buibu, taukah anda bahwa sekarang sedang pekan menyusui internasional alias International Breastfeeding Week?

Perihal ASIini memang nggak habis-habisnya dibahas ya, bahkan waktu hamil dulu gw paling BUANYAK belanja ya untuk seputar persiapan menyusui dan pemberian ASI eksklusif ini. Kayaknya barang apapun yang ada embel-embel “ASI”, “ASIX”, “breastfeeding”, semuanya gw beli deh mwahahaha… Semua demi mempersiapkan diri, karena gw emang berniat banget untuk bisa kasih ASIX.

Bukannya bahwa sufor itu dosa sih, soalnya gw pun anak oplosan sufor kok. Jaman dulu kan belum ada ilmu manajemen ASIP ya, jadi waktu mamak gw balik ngantor ya anaknya dikasih sufor. Alhamdulillah masih hidup sampe sekarang, sehat walafiat dan nggak bodoh(-bodoh amat).

Nah dari aneka barang-barang menyusui yang gw beli, akan gw review mana aja yang bermanfaat, mana yang nggak penting, dan mana yang masih gw mupengin tapi belum kesampean dibeli ahakhakhak… brace yourselves people, this is gonna be a long post, biar lebih enak gw bagi-bagi aja deh ya sesuai jangka waktu kepakenya.

WAJIB DIBELI :

Nipple Cream

Nipple cream ini PENTING! Karena meskipun menyusui itu suatu hal yang sifatnya insting untuk ibu dan bayi, tapi yang namanya latch on itu perlu proses sodara sodarih. Dan selama masih dalam proses belajar untuk latch on dengan baik, maka selama itu pula lah ada resiko puting lecet lecet asoy.

Meskipun Aksara terbilang cukup bagus latch on nya, tapi dia hobi banget ngempeng. Nah ketika ngempeng ini mulutnya nggak latch on dengan baik dan akhirnya membuat puting gw lecet. Sempet ada masanya gw ngilu sendiri setiap kali Aksara nangis minta disusui, karena udah kebayang perihnya, bahkan pernah sampai puting gw luka dan berdarah. Kebayang dong rasanya kalau luka itu kegesek baju? Wong kena hembusan angin aja rasanya kayak ditusuk peniti. MANTABH.

Solusinya : nipple cream (dan tidur tanpa baju ahahaha). Nipple cream ini banyak banget kok pilihan merknya dan bahan dasarnya rata-rata sama yaitu Lanolin, yang katanya aman meski tertelan oleh bayi. Jadi nggak perlu dilap-lap sebelum menyusui. Kalau lagi lecet, terbantu banget pake ini, jadi rada adem rasanya. Sayangnya, Aksara NGGAK SUKA. Kayaknya dia jadi nggak mantep latch on nya karena licin-licin gitu puting gw. Alhasil…. kalo mau menyusui tetep aja gw lap dulu. Lama-lama gw makin males harus lap-lap, jadi ya pake cara tradisional aja : diolesin ASI sesudah dan sebelum menyusui.

Loh kalo gitu, kenapa masuk MUST BUY? Ya prinsip gw sih mendingan jaga-jaga aja deh daripada nyesel. Selama seminggu yang puting gw lukanya parah banget, krim ini super berjasa kok. Mendingan punya tapi jarang dipake kan daripada jam 3 pagi nangis akibat puting berdarah-darah? *truestory*

ARDO Gold Cream

Daster Menyusui/Kancing Depan

PENTING!!! Yang namanya newborn, masih belum terlalu paham sensasi lapar/kenyang. Yang ada laper banget atau kenyang banget, dan tau dong kayak apa nangisnya bayi yang laper banget. Ya, kenceng banget. Idealnya newborn memang harus disusui setiap 2 jam sekali, waktu malam sekalipun. Gempor? Lumayan deh….

Karena gw melahirkan secara cesar, jadi otot perut emang masih nyeri untuk menyusui sambil duduk. Gw lebih nyaman untuk menyusui sambil tiduran (nyamping). Selain nggak harus sering bangkit, enaknya tangan nggak pegel, kitanya juga bisa sambil merem huahahaha.

Beberapa minggu pertama, gw tidur tetep pake kaos gombor & celana. Alhasil kalau menyusui sambil tidur kan baju kaosnya diangkat ya…. bayangin nggak kalau berjam-jam baju keangkat? Hasilnya ya masuk angin dong. Sempet dibeliin nyokap daster yang pake kancing, tapi kalo udah ngantuk banget biasanya gw males ngancingin lagi dan hasilnya ya tetep aja masuk angin.

Kemudian dari surga turunlah …. daster menyusui. Dulu gw kira ini cuma gimmick aja, tapi ternyata emang beneran penting (buat gw). Bukaan menyusui memastikan area yang terbuka cuma seputar dada aja. Bayi kenyang, mamak bebas masuk angin.

Ehem, buat yang mau beli, silakan cekidot lapak ane di mari ye. *shameless

BreastPad

Gw termasuk yang sering rembes parah banget, jadi di rumah pun wajib pakai breastpad selama beberapa bulan pertama (bahkan sampai sekarang 5 bulan setelah melahirkan kadang masih suka rembes). Udah pernah coba merk Pigeon (di puting gw terasa perih), model yang bisa dicuci (serabut kainnya suka nempel di puting) sampai model silikon (malah nutup saluran ASI dan bikin bengkak) akhirnya terinspirasi oleh Bunye, pilihan berlabuh di MAM. Meski lebih mahal dan susaaaaah banget nyarinya, tapi ini udah terbaik lah.

Nggak bulky (jadi nggak nyeplak kalau pakai bra yang tipis/baju dengan bahan kaos), daya serap bagus, nggak perih di puting gw. Lulus!!!

MAM Breast Pad

Nursing Cover

Kalo ini udah pada tau kan ya bentuknya kayak apa. Mau motif apapun, model apapun, merk apapun, menurut gw ini kepake banget. Apalagi ketika kita masih di RS pasca melahirkan dan banyak orang yang besuk. Nggak mungkin dong kita usir tamunya ketika mau menyusui? Jadi kalau ada tamu laki-laki ya gw menyusui pake cover ini aja, lama-lama mereka juga biasanya canggung sendiri dan pamit pulang ahakhakhak… Lebih enak daripada gw yang ngusir kan?

Breastpump

Soal ini akan ada posting sendiri karena …mmm… ya seru deh hahaha. Apapun merk preferensi ibu-ibu sekalian, saran gw ini udah disteril dan dibawa pada saat melahirkan yaa. Belajar dari pengalaman beberapa teman, lebih baik jaga-jaga, siapa tahu pasca melahirkan belum bisa menyusui langsung (misalnya karena bayi harus disinar, atau puting masuk, atau apalah komplikasi lain).

Kalaupun alhamdulillah bisa langsung menyusui, breastpump ini penting juga buat memancing produksi ASI (kalau produksi masih kurang) atau mengosongkan payudara (kalau produksi terlalu banyak).

YANG NGGAK PENTING (BUAT GW) :

  1. Bantal Menyusui. RIBET. Apalagi perut masih gombyor gitu sehabis melahirkan, jadi masih atur-atur posisi bayinya udah keburu nangis.
  2. Bra Menyusui yang pakai kawat (underwired). Berhubung bulan pertama masih ngendon aja dirumah dan males kemana-mana, ini nggak bakal kepake lah. Apalagi ketika tetikadi lagi bengkak-bengkaknya. Hih males! Setelah kembali ngantor pun, ternyata gw nggak suka pake bra model ini karena menekan saluran ASI dan selalu bikin mampet.
  3. Aneka Media ASIP dengan label anti bingput. Advanced feeder? Cup feeder? Aksara keburu nggak sabar dan akhirnya malah tersedak. Orang rumah pun pada nggak pede untuk kasih ASIP dengan media ini. Medela Calma anak gw sama sekali nggak suka. Jadi…. ya botol dot biasa lah ahakhak 😥
  4. Breast Soother. Itu nama kerennya, kalau nama udiknya sih kompresan t*ket. Gw beli untuk jaga-jaga kalau mastitis, tapi pada akhirnya sama sekali nggak dipake karena gw lebih prefer pakai handuk aja. Kalau udah bengkak, nggak sempet banget deh gw panas2in atau dingin2in dulu di kulkas. Lebih ringkes pakai handuk, celup di air dingin/panas dari dispenser.

Yang Seharusnya Dibeli/Dilakukan :

  1.  Ikut kelas Laktasi dengan mengajak pengasuh yang akan mengurus anak saat kita nggak ada (bisa nyokap/suami/babysitter).
  2. Diskusi mengenai preferensi proses laktasi yang kita inginkan sejak sangat sangat dini. Paling nggak dari usia kandungan 5 bulan kalau menurut gw. Dulu gw terlalu menggampangkan soal ini, tapi ternyata lumayan banyak bikin gw dan orang rumah bersitegang karena nggak ada penyamaan persepsi.
  3. Baca-baca tentang SuFor. Jangan rajam aku ya wahai kaum lactivist, tapi menurut gw ini penting. Setidaknya kalau memang ternyata pada hari kesekian ASI masih belum mencukupi kebutuhan bayi, kita perlu siap juga dengan ilmu mengenai SuFor yang paling aman untuk bayi. Percaya deh, nggak mungkin kepala kita bisa jernih saat bayi nangis jerit-jerit jam 3 pagi. DSA pun nggak mungkin dibangunin kan jam segitu buat konsultasi? Yang ada pasti cuma panik aja. Oleh karena itu, setidaknya kalaupun sampai harus beli SuFor setidaknya kita nggak buta-buta amat.

Apa lagi ya? Ya udah sih itu aja kayaknya untuk bulan pertama. Nantikan edisi berikutnya yaaa *kecup*

Advertisements

Author: and.i.try

corporate slave by day. poet by night. rock chick by default. eats cupcakes with a sip of nonsense.

4 thoughts on “Perlengkapan Perang Menyusui – part 1 : Bulan Pertama”

  1. andied, ini tri yang di BC feb. menemukan blogmu dari forum BC.
    bakal rajin blogwalking ke sini nih 🙂
    setuju banget soal kelas laktasi yang harusnya diambil jauh sebelum melahirkan. saya dulu naif banget sama dunia pernenenan, dikirain nenen tinggal tempel, bayi kenyang trus tidur, ternyata oh ternyata 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s