Patut Dicoba

Holaaa masih dalam rangka International Breastfeeding Week. Nemu beberapa hal yang saat ini baru mulai dicoba untuk meningkatkan produksi ASI.

Jus Pare

Apaaaa?!? Ihihihi pertama nemu ini di instagramnya Andra Alodita, kemudian sedikit tanya-tanya pada ybs melalui email (orangnya baik banget yaaa hihihi, suka deh!)

Dengan sedikit modifikasi pada resep aslinya, tadi pagi perdana sarapan pakai jus pare. Ternyata sama sekali nggak pahit, hanya ada sedikit rasa getir di awal, tapi ya bisa kita akalin juga dengan nambah takaran bahan lainnya.

Self Massage

Gw orang yang suka banget dipijat. Aktivitas menyusui dan mompa (dan jam tidur yang cuma seiprit) ngefek banget bikin otot-otot gw tegang semua, yang otomatis ngefek juga ke produksi ASI. Kalau badan capek kurang tidur, ASI gw pasti nggak bisa banyak. Sedangkan gw kan nggak punya banyak stok dan seringkali kejar tayang (more on that later), jadi ya penurunan produksi sedikitpun langsung bikin gw kebakaran jenggot.

Nah tadi nemu exercise ini nih untuk melemaskan otot-otot, jadi kita nggak tergantung orang lain untuk mijetin kita.

Hasilnya belum tahu ya, wong baru mau dicoba hari ini. Will update soon kalau memang ngefek. Buibu yang lain silakan dicoba ya, please inform me juga kalau ada trik-trik lainnya.

Selamat menyusui!

Perlengkapan Perang Menyusui – part 1 : Bulan Pertama

Hola buibu, taukah anda bahwa sekarang sedang pekan menyusui internasional alias International Breastfeeding Week?

Perihal ASIini memang nggak habis-habisnya dibahas ya, bahkan waktu hamil dulu gw paling BUANYAK belanja ya untuk seputar persiapan menyusui dan pemberian ASI eksklusif ini. Kayaknya barang apapun yang ada embel-embel “ASI”, “ASIX”, “breastfeeding”, semuanya gw beli deh mwahahaha… Semua demi mempersiapkan diri, karena gw emang berniat banget untuk bisa kasih ASIX.

Bukannya bahwa sufor itu dosa sih, soalnya gw pun anak oplosan sufor kok. Jaman dulu kan belum ada ilmu manajemen ASIP ya, jadi waktu mamak gw balik ngantor ya anaknya dikasih sufor. Alhamdulillah masih hidup sampe sekarang, sehat walafiat dan nggak bodoh(-bodoh amat).

Nah dari aneka barang-barang menyusui yang gw beli, akan gw review mana aja yang bermanfaat, mana yang nggak penting, dan mana yang masih gw mupengin tapi belum kesampean dibeli ahakhakhak… brace yourselves people, this is gonna be a long post, biar lebih enak gw bagi-bagi aja deh ya sesuai jangka waktu kepakenya.

WAJIB DIBELI :

Nipple Cream

Nipple cream ini PENTING! Karena meskipun menyusui itu suatu hal yang sifatnya insting untuk ibu dan bayi, tapi yang namanya latch on itu perlu proses sodara sodarih. Dan selama masih dalam proses belajar untuk latch on dengan baik, maka selama itu pula lah ada resiko puting lecet lecet asoy.

Meskipun Aksara terbilang cukup bagus latch on nya, tapi dia hobi banget ngempeng. Nah ketika ngempeng ini mulutnya nggak latch on dengan baik dan akhirnya membuat puting gw lecet. Sempet ada masanya gw ngilu sendiri setiap kali Aksara nangis minta disusui, karena udah kebayang perihnya, bahkan pernah sampai puting gw luka dan berdarah. Kebayang dong rasanya kalau luka itu kegesek baju? Wong kena hembusan angin aja rasanya kayak ditusuk peniti. MANTABH.

Solusinya : nipple cream (dan tidur tanpa baju ahahaha). Nipple cream ini banyak banget kok pilihan merknya dan bahan dasarnya rata-rata sama yaitu Lanolin, yang katanya aman meski tertelan oleh bayi. Jadi nggak perlu dilap-lap sebelum menyusui. Kalau lagi lecet, terbantu banget pake ini, jadi rada adem rasanya. Sayangnya, Aksara NGGAK SUKA. Kayaknya dia jadi nggak mantep latch on nya karena licin-licin gitu puting gw. Alhasil…. kalo mau menyusui tetep aja gw lap dulu. Lama-lama gw makin males harus lap-lap, jadi ya pake cara tradisional aja : diolesin ASI sesudah dan sebelum menyusui.

Loh kalo gitu, kenapa masuk MUST BUY? Ya prinsip gw sih mendingan jaga-jaga aja deh daripada nyesel. Selama seminggu yang puting gw lukanya parah banget, krim ini super berjasa kok. Mendingan punya tapi jarang dipake kan daripada jam 3 pagi nangis akibat puting berdarah-darah? *truestory*

ARDO Gold Cream

Daster Menyusui/Kancing Depan

PENTING!!! Yang namanya newborn, masih belum terlalu paham sensasi lapar/kenyang. Yang ada laper banget atau kenyang banget, dan tau dong kayak apa nangisnya bayi yang laper banget. Ya, kenceng banget. Idealnya newborn memang harus disusui setiap 2 jam sekali, waktu malam sekalipun. Gempor? Lumayan deh….

Karena gw melahirkan secara cesar, jadi otot perut emang masih nyeri untuk menyusui sambil duduk. Gw lebih nyaman untuk menyusui sambil tiduran (nyamping). Selain nggak harus sering bangkit, enaknya tangan nggak pegel, kitanya juga bisa sambil merem huahahaha.

Beberapa minggu pertama, gw tidur tetep pake kaos gombor & celana. Alhasil kalau menyusui sambil tidur kan baju kaosnya diangkat ya…. bayangin nggak kalau berjam-jam baju keangkat? Hasilnya ya masuk angin dong. Sempet dibeliin nyokap daster yang pake kancing, tapi kalo udah ngantuk banget biasanya gw males ngancingin lagi dan hasilnya ya tetep aja masuk angin.

Kemudian dari surga turunlah …. daster menyusui. Dulu gw kira ini cuma gimmick aja, tapi ternyata emang beneran penting (buat gw). Bukaan menyusui memastikan area yang terbuka cuma seputar dada aja. Bayi kenyang, mamak bebas masuk angin.

Ehem, buat yang mau beli, silakan cekidot lapak ane di mari ye. *shameless

BreastPad

Gw termasuk yang sering rembes parah banget, jadi di rumah pun wajib pakai breastpad selama beberapa bulan pertama (bahkan sampai sekarang 5 bulan setelah melahirkan kadang masih suka rembes). Udah pernah coba merk Pigeon (di puting gw terasa perih), model yang bisa dicuci (serabut kainnya suka nempel di puting) sampai model silikon (malah nutup saluran ASI dan bikin bengkak) akhirnya terinspirasi oleh Bunye, pilihan berlabuh di MAM. Meski lebih mahal dan susaaaaah banget nyarinya, tapi ini udah terbaik lah.

Nggak bulky (jadi nggak nyeplak kalau pakai bra yang tipis/baju dengan bahan kaos), daya serap bagus, nggak perih di puting gw. Lulus!!!

MAM Breast Pad

Nursing Cover

Kalo ini udah pada tau kan ya bentuknya kayak apa. Mau motif apapun, model apapun, merk apapun, menurut gw ini kepake banget. Apalagi ketika kita masih di RS pasca melahirkan dan banyak orang yang besuk. Nggak mungkin dong kita usir tamunya ketika mau menyusui? Jadi kalau ada tamu laki-laki ya gw menyusui pake cover ini aja, lama-lama mereka juga biasanya canggung sendiri dan pamit pulang ahakhakhak… Lebih enak daripada gw yang ngusir kan?

Breastpump

Soal ini akan ada posting sendiri karena …mmm… ya seru deh hahaha. Apapun merk preferensi ibu-ibu sekalian, saran gw ini udah disteril dan dibawa pada saat melahirkan yaa. Belajar dari pengalaman beberapa teman, lebih baik jaga-jaga, siapa tahu pasca melahirkan belum bisa menyusui langsung (misalnya karena bayi harus disinar, atau puting masuk, atau apalah komplikasi lain).

Kalaupun alhamdulillah bisa langsung menyusui, breastpump ini penting juga buat memancing produksi ASI (kalau produksi masih kurang) atau mengosongkan payudara (kalau produksi terlalu banyak).

YANG NGGAK PENTING (BUAT GW) :

  1. Bantal Menyusui. RIBET. Apalagi perut masih gombyor gitu sehabis melahirkan, jadi masih atur-atur posisi bayinya udah keburu nangis.
  2. Bra Menyusui yang pakai kawat (underwired). Berhubung bulan pertama masih ngendon aja dirumah dan males kemana-mana, ini nggak bakal kepake lah. Apalagi ketika tetikadi lagi bengkak-bengkaknya. Hih males! Setelah kembali ngantor pun, ternyata gw nggak suka pake bra model ini karena menekan saluran ASI dan selalu bikin mampet.
  3. Aneka Media ASIP dengan label anti bingput. Advanced feeder? Cup feeder? Aksara keburu nggak sabar dan akhirnya malah tersedak. Orang rumah pun pada nggak pede untuk kasih ASIP dengan media ini. Medela Calma anak gw sama sekali nggak suka. Jadi…. ya botol dot biasa lah ahakhak 😥
  4. Breast Soother. Itu nama kerennya, kalau nama udiknya sih kompresan t*ket. Gw beli untuk jaga-jaga kalau mastitis, tapi pada akhirnya sama sekali nggak dipake karena gw lebih prefer pakai handuk aja. Kalau udah bengkak, nggak sempet banget deh gw panas2in atau dingin2in dulu di kulkas. Lebih ringkes pakai handuk, celup di air dingin/panas dari dispenser.

Yang Seharusnya Dibeli/Dilakukan :

  1.  Ikut kelas Laktasi dengan mengajak pengasuh yang akan mengurus anak saat kita nggak ada (bisa nyokap/suami/babysitter).
  2. Diskusi mengenai preferensi proses laktasi yang kita inginkan sejak sangat sangat dini. Paling nggak dari usia kandungan 5 bulan kalau menurut gw. Dulu gw terlalu menggampangkan soal ini, tapi ternyata lumayan banyak bikin gw dan orang rumah bersitegang karena nggak ada penyamaan persepsi.
  3. Baca-baca tentang SuFor. Jangan rajam aku ya wahai kaum lactivist, tapi menurut gw ini penting. Setidaknya kalau memang ternyata pada hari kesekian ASI masih belum mencukupi kebutuhan bayi, kita perlu siap juga dengan ilmu mengenai SuFor yang paling aman untuk bayi. Percaya deh, nggak mungkin kepala kita bisa jernih saat bayi nangis jerit-jerit jam 3 pagi. DSA pun nggak mungkin dibangunin kan jam segitu buat konsultasi? Yang ada pasti cuma panik aja. Oleh karena itu, setidaknya kalaupun sampai harus beli SuFor setidaknya kita nggak buta-buta amat.

Apa lagi ya? Ya udah sih itu aja kayaknya untuk bulan pertama. Nantikan edisi berikutnya yaaa *kecup*

Menjelang MP-ASI

Udah dulu ah posting cerita kelahiran Aksara… Terlalu banyak yang pengen diceritain, tapi waktu terbatas tas tas tas karena harus juggling antara pendingan kerjaan yang numpuk pasca cuti, jadwal pumping dan belajar MP-ASI.

Apaaaaa? Udah mau 6 bulan aja umurnya si #hurufkecil ternyata, sungguh nggak terasa deh. Perasaan baru kemarin gendong masih was was super hati-hati, sekarang anaknya udah bisa diangkat tinggi-tinggi dan diajak terbang pose superman.

Seputar MP-ASI ini cukup membuat gentar karena #hurufkecil punya banyak alergi makanan : Susu dan aneka produk turunannya, Kedelai dan produk turunannya, sama telur. Horeeeeeeeee….. Mamanya Aksara jadi super kurus akibat banyak pantangan semacam inih. Aku padahal suka sekaliii kue kue penuh krim dan susu ihik… Dadah aneka cake, dadah masakan Jepang, dadah masakan Western.

Oiya, mumpung belum lama terliwat : Mohon Maaf Lahir Bathin yaaaa para pembacaaa (kalau ada).

Pasca Melahirkan

Ketika gw masih fly di ruang recovery, kayaknya samar-samar ada suara laki-laki di samping gw. Ternyata suami yang nyamperin sambil kasih lihat foto-foto Aksara setelah dibersihkan. Tapi ya namanya juga teler, kayaknya gw cuma ngasih tatapan kosong dan nggak merespon apa-apa selain senyum-senyum deh.

Sekitar jam 8, biusnya sudah mulai hilang. Gw terbangun dengan kondisi dibalut selimut penghangat listrik, tapi masih menggigil hebat sampai giginya gemeletuk. Hausnya minta ampun, tapi belum boleh minum. Suster-suster minta gw untuk istirahat, padahal gw udah sadar banget dan akhirnya malah susah untuk kembali tidur. Mana nggak ada TV pula, alhasil gw boseeen banget dan dikit-dikit bawel nanya jam berapa boleh pindah ke kamar.

Ketika akhirnya gw berhasil kentut, kayaknya bahagiaaaaaa banget. Akhirnya gw boleh minum air putih hangat! Air putih hangat yang kalo sehari-hari gw lepeh-lepeh karena rasanya demek, hari itu kok ya jadi enak banget. Akhirnya jam 10 gw udah boleh pindah ke ruang rawat inap, eh tapi pas-pasan rombongan keluarga gw udah pada mau pulang karena kemaleman. Padahal rasanya pengen ngobrol, pengen ditemenin, tapi ya udah lah yang penting ada suami siaga hohoho….

Jam 12-an Aksara baru dibawa masuk ke ruangan, beserta satu orang yang kayaknya sih konselor laktasi. Gw terus terang masih agak teler jadi nggak terlalu tanggap sama situasi. Si mbak-mbak yang bukan suster ini, langsung minta gw untuk menyusui Aksara. Namapun ibu baru, gw masih bingung soal posisi menyusui, apalagi gw belum kuat duduk pasca operasi. Dan tahu dia bilang apa?

Ya udah bu sambil tiduran nyamping aja nyusuinnya. Cepetan bu saya banyak yang harus diurusin nih

Duuuuh untung aja waktu itu gw belum sadar banget ya, kalo udah pasti udah gw ributin dan catet namanya. Untungnya salah satu hal yang gw persiapkan dari awal adalah mental menyusui, jadi gw yakin aja bahwa tanpa bantuan mbak-mbak itu pun gw bisa menyusui. Alhamdulillah, Aksara bisa latch on dengan baik dan menyusui pun lancar.

Perdana menyusui Aksara, adalah saat gw bener-bener sadar bahwa gw sudah menjadi seorang ibu. Bahwa kini, gw punya tanggung jawab atas well being makhluk lain selain diri sendiri.

Thank you baby for choosing me to be your Mama 🙂

Aksara is Here!

Yak lanjoooot…. postingan sebelumnya nanggung kalo kata jeng Tissa. Bener juga sih, maklumlah kalau udah punya anak buat ngapa-ngapain harus curi waktu. Mungkin sebenernya waktu pumping di kantor bisa dimaksimalkan ya buat posting di blog, tapi kan tangannya ribet, bagusnya sih pake double pump yang handsfree biar bisa bebas multitasking *coleksuami *sabuncolek *dicolok

Btw soal pompa memompa ini, suatu hari nanti akan gw bikin posting khusus deh soalnya lumayan makan asam garam di dunia perpompaan. Tapi nanti yaaaa sekarang kelarin cerita melahirkan ajaah dulu.

27 Februari 2014, gw bangun dengan perasaan campur aduk : excited sekaligus senewen. Excited karena hari itu gw akhirnya bisa ketemu makhluk yang selama ini gw tenteng kemana-mana di perut, tapi senewen karena akan dioperasi 😦 Dulu pernah operasi usus buntu waktu kecil, dan gw inget itu udahannya nggak nyaman banget. Mandi ribet, jalan susah, pup apalagi. Terus kepikiran juga bahwa ini kan termasuk operasi besar ya, dan meski dibius lokal, tapi kalau ada komplikasi gimana? Kalau ada hal-hal nggak terduga gimana? Akhirnya modal bismillah deh, yakin Allah pasti akan kasih jalan terbaik.

Hari itu ngapain aja? Pagi-pagi cek ulang koper dan peralatan yang akan dibawa ke rumah sakit, sama ngabarin beberapa teman dan keluarga bahwa akan melahirkan.  Terus proses handover jabatan sebagai menteri keuangan ke suami, berhubung dia yang akan banyak urus ini itu selama gw recovery. Selain itu sih banyakan bengong-bengong aja hahaha dalam rangka senewen itu tadi.

Jam 10 berangkat ke rumah sakit sama suami dan mama, terus nunggu sebentar sampai ada konfirmasi dapet kamar atau belum. Terus terang gw nggak bisa cerita detail apa aja prosesnya, karena banyakan bapak suami yang urus-urus. Gw diminta duduk manis aja sama doi 🙂

Sekitar jam 12, gw dan suami diminta untuk masuk ruang persiapan. Cek tensi, cek detak jantung si hurufkecil, selain itu sih gw cuma goler goler aja sambil ngobrol sama suami. Jam 2an, gw diminta ganti baju operasi dan pindah ke ruang persiapan yang lain untuk diinfus. Ruangan ini masih satu bagian juga dengan ruang recovery pasca melahirkan, dan dekat juga dengan ruang operasi. Susternya sempat bilang akan ada prosedur enema (karena hari itu gw belum BAB), dan gw rasanya maleees banget bayanginnnya.

Kemudian tetiba salah satu suster nyamperin gw dan bilang “Bu, dokter Bowo nya ada jadwal lain, jadi operasinya dicepetin aja ya ke jam setengah lima”…lho, sekarang dong sus? Gw & suami langsung panik dan kontak semua keluarga yang saat itu lagi naruh barang-barang di kamar. Positifnya, jadi nggak perlu enema deh hehehe.

Untuk prosedur sectio ini, gw minta 2 hal :

  1. Suami boleh ada di dalam ruangan
  2. Proses IMD dipastikan berjalan

Alhamdulillah, suami boleh menemani selama prosedur, tapi sama dokter Bowo diminta janji dulu jangan sampai pingsan di dalam mwahahaha… Katanya “Kalo pingsan kita nggak ngurusin lho ya pak, prioritas kita ibu dan bayinya”. Yang disayangkan, ternyata proses IMD tidak dimungkinkan dengan alasan ruang operasi sangat dingin sehingga kasihan bayinya. Gw agak ngotot untuk hal ini, karena pengalaman teman lain yang melahirkan secara sectio masih bisa IMD (teman gw melahirkan di KMC sih, bukan di Bunda). Akhirnya kompromi terakhir, setelah lahir bayi akan diletakkan di dada gw, tapi hanya sebentar saja.

Ini salah gw juga sih, kenapa nggak diskusi dari awal sama dokter mengenai IMD, supaya bisa manage ekspektasi gw juga. Lah ini udah tinggal berapa menit lagi masuk ruang operasi kok ya baru nanya.

Jam 16.30 gw masuk ruang operasi, suami masih di luar dulu. Langsung diminta melungker dan suntik epidural. Nggak lama, ada suster yang shave sambil megang-megang kaki dan nanya apakah masih berasa atau nggak. Mulai kebas. Dokter anestesi ngajak ngobrol apaan gitu lupa. Akhirnya suami boleh masuk, posisinya duduk di samping kepala gw. Para dokter (dsOg, dsa, spesialis anestesi) & suster saling berhalo-halo, terus dokter Bowo permisi-permisi sama gw sebelum memulai operasi.

Nggak lama, tiba-tiba susternya bilang “Sebentar lagi anaknya keluar ya bu”. Saat itu gw merasa perut gw digoncang-goncang agak hebat, sampai akhirnya terdengar suara dokter Bowo “Allahuakbar” dan terdengar juga suara tangisan bayi :’)

Semua proses ini cuma makan waktu 10 menit lho!!! Aksara Safiyya Yudhanegara tercatat lahir pukul 16.40, 27 Februari 2014. Sesuai janji, Aksara sempat ditidurkan di atas dada gw sejenak. Lebih tepatnya ditempelin malah, karena waktu itu Aksara masih dipegang sama susternya. Sebentar bangeeeeeeeet kayaknya cuma 5 menit deh. Lalu Aksara dibersihkan dan dibawa ke ruangan lain untuk cek ini itu, sekaligus akan diadzanin. Tinggallah gw sendirian yang masih dijahit-jahit sambil teler nge-fly.

Ini kapan ya ketemu lagi sama Aksara?