(almost) 38 weeks

Sedih deh. Waktu periksa di minggu 35, dibilang berat badan janin kurang kan.

Abis itu langsung makan membabi buta gila-gilaan dan sukses berat janin naik 300 gram dalam 2 minggu — inipun masih dipelototin dokter Bowo karena katanya “tapi masih kurang lho buuuuu”. Maka dari itu makan semakin menggila, even setiap hari minum jus alpukat pake float eskrim coklat, makan eskrim banyak banget endebray. sambil tentunya tetep makan aneka protein dkk. Pas control minggu 37 udah yakin banget berat akan naik lagi, tapi ternyata … berat gw nggak nambah, berat janin cuma nambah 80 gram dalam 1 minggu itu. KOK BISA SIH?!?!?!?!

Terus dokter bilang : “kalau sampai minggu depan nggak naik juga mendingan dilahirin aja bu, saya kasihan anaknya kelamaan di dalam tapi nggak dapet gizi”. I felt like such a failure deh ih dengernya.

Sedih lah. Merasa gagal, terus muncul segala macam penyesalan “mestinya dari bulan kesekian makan ini makan itu ya, mestinya dulu nggak bandel makan yang ada ini itunya”, dll, dkk. Tapi toh nggak ada gunanya juga, nggak menyelesaikan permasalahan juga. Karena makan ala babi udah dicoba tapi masih gagal, akhirnya suami minta gw mulai cuti. Dalam hati sih sayang banget rasanya, karena kalau lahir sesuai HPL maka gw akan rugi waktu 1 bulan. Mellow. Di saat yang bersamaan kerjaan di kantor mendadak hectic dan anak buah baru belum masuk sehingga belum bisa handover kerjaan. Duh ada-ada aja deh ini.

Sebelumnya yakin bisa normal, dokter pun tadinya bilang sejauh ini nggak ada komplikasi yang bikin perlu di-SC. Tapi kalau kondisinya kayak gini anything can happen dan gw harus siap mental buat apapun yang akan terjadi. Ndredeg bener ini hatinyaaaaaaa…

Selama cuti seminggu ini, akhirnya menghabiskan waktu buat belajar semua yang kemarin nggak sempet. Mulai dari hypnobirthing (yang langsung diprotes habis-habisan sama anak dalam perut), belajar prosedur IMD saat SC (ternyata belum tentu bisa ya, tergantung kondisi), sampai latihan ngeden siapa tahu masih bisa normal. Yang belum tega sampai sekarang itu belajar si perineum massage… Iya, gw cemen.

😦

Ah mellow ah payah. Bismillah aja deh sekarang, semoga dilancarkan semuanya amin amin amin.