36 weeks

Kalau orang-orang bilang, sudah masuk fase siaga harusnya. Terakhir kontrol, dokter Bowo masih bilang belum masuk jalan lahir, dan tiba-tiba dibilang bahwa berat badan janin masih tergolong kurang 😦

Jadi apa aja update sejauh ini?

License to Eat

Karena dimarahin terus sama dokter Bowo, jadi sekarang ada program makan gila-gilaan untuk meningkatkan berat janin. Nggak lupa konsultasi juga sama teman-teman yang pernah mengalami hal sama (makasih Smiiit *kecup).

Jadilah menu harian sekarang, minimal gw harus makan :

  • 3 butir telur
  • kacang hijau
  • susu sebanyak banyaknya
  • daging
  • kacang-kacangan
  • ikan

Itu yang wajib ya, diluar itu pastinya tetap makan yang lain-lain. Biar perut rasanya udah begah banget, tetep dipaksain.

Shopping for Baby Gear

  1. Akhirnya sudah beli tempat tidur. Yaaaay!!! Yes, pada akhirnya diputuskan beli box kayu meskipun banyak banget yang komen sayang karena nggak bakal kepake endeblablabla *tutupkuping*
  2. Nggak beli baby tafel, tapi pesan lemari/dresser yang setinggi baby tafel, jadi nanti changing mat dan aktivitas ganti-ganti popok tetap bisa dilakukan di atasnya. Sayangnya, barang belum datang. Ihiks… salah gw juga sih pesennya kemepetan
  3. Bak mandi ikut PO, tapi barangnya belum sampai di Indonesia. Satu lagi ihiks akibat kebanyakan labil dan mikir-mikir
  4. Perlengkapan tidur yang dibeli sejauh ini cuma sprei dan bantal peyang, nggak beli guling dll karena parno soal SIDS
  5. Kepingin banget beli mesh bumper karena katanya nggak bahaya SIDS, tapi di Indonesia belum nemu yang jual. Jadi si bumper jaring ini fungsinya cuma supaya tangan/kaki bayi nggak nyangkut-nyangkut keluar pinggiran box.

Soal belanja-belanji ini, ada sedikit pengalaman nggak mengenakkan. Pada dasarnya gw bukan orang yang suka tawar-menawar atau banyak basa-basi pada saat belanja. Jadi sebisa mungkin sistemnya Veni, Vidi, Vici : Saya datang, Saya lihat, Saya beli terus langsung pulang. Ngawur gitu ya terjemahannya hahaha. Ya intinya, keliling ITC buat banding-bandingin harga sambil tenteng aneka gembolan – apalagi dengan body udah segeda ini – sungguh nggak menarik lah buat saya. Lagi nggak mood buat window shopping ajah.

Solusinya, saya cuma belanja di beberapa toko yang emang banyak direkomendasi orang, atau yang memang sudah langganan. Mau beda harga dikit sama toko lain ya nggak apa-apa lah. Terus terang, saya sekarang malah lebih suka belanja online, karena perbandingan harga bisa dilakukan lebih santai dan belanjanya nggak keburu-buru.

Price Comparison
Perbandingan harga aneka toko mwahahaha. Rabid shopper.

Selama ini juga pengalaman gw belanja online nggak pernah ada masalah, even di OLS yang cuma melalui twitter/instagram/facebook alias nggak punya website. Salah satu belanjaan yang jumlahnya lumayan adalah matras bayi, yang gw beli melalui salah satu OLS dengan website yang seharusnya cukup terpercaya sih. Tapi ternyata malah gw dikecewakan berat 😦 Semoga cepat ada solusi yang memuaskan deh… 

Cuti

Sama dokter Bowo disuruh cuti mulai sekarang supaya nggak kecapekan dan berat badan (janin)nya cepet naik. Tapi aku nggak relaaaaaa, karena kok feeling gw lahirnya masih sebulanan lagi ya? Waktu gw lahir dulu pun keluarnya di minggu ke-41. Kan sayang doook waktu cutinya, nanti saya nggak bisa lama-lama main sama si anak bayi.

Tapi kalau dipikir-pikir, emang udah mulai ngos-ngosan juga sih. Kaki udah bengkak – halo pergelangan kakiku, kemana dirimu sembunyi? Berharap bisa kerja dari rumah tanpa dihitung cuti 😦 boleh ya pak bos yah yah yah…

Persiapan Mental

Duh yang satu ini nih,bikin ndredeg. Rasanya gw sama sekali nggak kebayang. Doakan ya teman-teman supaya semua prosesnya (persalinan, menyusui, dst) bisa lancar.

AMIN

Advertisements

Author: and.i.try

corporate slave by day. poet by night. rock chick by default. eats cupcakes with a sip of nonsense.

8 thoughts on “36 weeks”

  1. Halo mba salam kenal :))
    Saya juga tuh pas beli perlengkapan bayi gak pake nawar2 dan bandingin sana sini. Berasa rempong aja, lagipula harga kan gak akan beda jauh ya terutama kalo beli pakaian bayi.

    Semangat mom, semoga bb dedeknya cepet naik.
    Saya masuk 33w, terakhir kontrol bb bayi 1700gr.
    Semoga sehat2 semua yaa

    1. @Olla : Hai salam kenal jugaa, terima kasih ya 🙂
      @Feni : amin amin makasih fen hehehe, ini yang ribut nyokap sih karena doi yang pengen semuanya udah siap pas bayinya lahir

  2. Halooo..

    ke blog yg lama tau nya uda pindah yaa..eh ternyata lagi preggo..hihi..

    eh samaan banget aku pun dulu juga berat janin kurang jd disuruh makan telur rebus sama minum susu peptisol..lumayan ngaruh siihh walaupun pas lahir cuma 2,5kg krn cuma 38+ dan ketuban kurang eh tp faktor ibu nya jg sik lahir cm 8 bulan dan 2,4kg haha..

    Sehat” sampai delivery nanti yaaa..

    1. @tissa holaaa. Thank you 🙂 Iya sebenernya kmrn berat janin udah 2,4 sih insyaallah masih ngejar. berapapun berat pas lahir yg penting sesudahnya semoga sehat terus yaa

  3. Haloo mbaa.. Mau tanya boleh mb? Beli lemari bayi yg setinggi baby taffle nya dmn ya mb? Soalnya aku kepikiran kaya mb juga dan blm nemu lemari yg pas. Makasih Mba

    1. Haiii sorry baru bisa balas. Kemarin aku ukur baby tafel kira-kira setinggi 85cm. Sekarang banyak toko yang jual babytafel, kalau nggak salah di IKEA juga ada. Atau kalau nggak mau beli babytafel, dicari aja lemari yang tingginya kira-kira di kisaran itu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s