21 weeks

21 weeks and 5 days, to be exact. Bumil ngapain aja udah lama nggak update blog? Sibuk deh ceritanya hehehe. Alhamdulillah udah lepas dari mual-mual dan asam lambung yang suka naik. Udah mulai ada kemauan dandan biar nggak buluk-buluk amat.

Akhir September kemarin bikin pengajian 4 bulanan. Sederhana aja sih, di rumah sama keluarga inti. Ada hasrat bikin aneka DIY tapi jelas nggak keburu huahahaha, akhirnya sibuk dengan bikin Buku Pengajian DIY terinspirasi dan dengan banyak bantuan dari ibu Feni nan baik hati. Makasih banget ya Fen soft copy buku pengajiannya *kecup*

Selama hamil nggak ngidam makanan yang sampe gimana banget. Paling sering sih pengen banget makan Holycow!, bukan ngidam yang harus detik itu juga,  meski sempet sedih waktu Holycow! libur panjang pasca lebaran. Lebih sering ngidam dengerin lagu… Led Zeppelin. Sama Kansas. Dan per hari ini ngidam bener mau dengerin lagu-lagu bandnya Papa zaman dulu. Ealaah naak, susah atuh carinya, band kakek kamu itu ngetopnya zaman mama masih bayi. Untung nemu di youtube, ada aja lho yang masih upload ya hahaha. Makasih Oom/Tante whoever you are.

Hasrat makan daging yang tinggi dan kecenderungan denger lagu-lagu cadas kemudian membuat semakin yakin bahwa anak ini pasti laki-laki. Terakhir kontrol ke dokter minta dilihatin jenis kelamin si Kid A, dan katanya “perempuan lho bu”…  Mau jadi lady rocker rupanya dese. Mama sama mamim langsung girang setengah mati karena bakal punya boneka cilik yang bisa didandanin sepenuh hati. Gw langsung wanti-wanti sama Mama :

Pokoknya jangan PINK ya Ma! (beli pernak-perniknya)

Udah mulai kerasa nendang-nendang dan jumpalitannya si anak ini dari dalem. Mau jadi taekwondoin kayaknya? Atau mau drumming double pedal ala kakeknya? Apapun lah nak, mama papanya udah seneng banget setiap kali ngerasain kejut-kejut itu. Tendangan makin heboh kalau…denger lagu game POKOPANG. Jadi buat kamu kamu atau kamu yang terkadang suka dapet kiriman clover Pokopang di Line, maaf yaa *alasan*

Bumil mulai sibuk ngurusin nikahan si adik yang akan berlangsung tepat saat 1st wedding anniversary gw. Padahal udah boseeeeen banget ngurusin nikahan huahahaha, sekarang pengennya bikin baby shower ajah ah. Gabung atau pisah ya sama mitoni?

Anyway, niat foto baby bump mingguan gagal total. Si calon bapak suka nggak mood megang kamera, si calon ibu suka merasa nggak kece. Jadi ini foto terakhir yang kita punya deh ya. Hihihi.

20131024-181035.jpg

Jangan Jumawa

Emang deh, selama hamil ini diingetin terus bahwa nggak boleh jumawa.

Dulu itu sempet jumawa nggak mual, dan tak lama kemudian mulai dihajar gelombang asam lambung naik parah sampai muntah setiap malam. Sampai hati kebat-kebit kalau udah jam pulang kantor, karena akan melalui berbagai hal serba salah : kalau makannya dikit asam lambung naik terus muntahnya periiiih banget di kerongkongan, kalau makannya banyak begah terus ya muntah juga akhirnya. Akhirnya pilih yang makan banyak aja, minimal artinya banyakan yang masuk daripada yang keluar (semoga).

Alhamdulillah fase itu terlewati sudah, dengan berbekal minyak telon, undies khusus hamil yang nutup sampe udel serta kaos kaki tebel setiap tidur. Lalu kebat-kebit lagi karena nimbang kok cuma naik setengah kilo ya, perasaan makan gw banyak banget udah bagaikan babi? Kan jadi takut bayinya kekurangan makanan. Ternyata pas kontrol, kata dokter berat bayi normal, malah cenderung besar.

Akhirnya nggak kapok, dan kembali jumawa karena bodyku tidak bagaikan orang hamil (catatan : kalau dilihat dari belakang lho ini, kalau dari samping sih nggak bisa bohong). Jadi yang tambah besar cuma di perut. Ih pokoknya masih bisa pake atasan dan dress-dress yang biasa kupake deh, yang harus pensiun  cuma celana aja. Dipuja-puji ibu-ibu di kantor karena ih asik ya hamilnya kece. Jumawa….jumawa tiada terkira.

Kemudian kontrol ke dokter dan….

Ibu makannya ditambah ya. Anaknya beratnya kurang. Banyakin makan sayur juga yaa..

APAAAAA? KOK BISA?

Si abang juga bingung karena dia yang paling tahu gimana besarnya nafsu makan gw selama hamil, dan gimana crankynya gw kalau telat makan sedikiiiit aja.

Maafin mamaaaa ya naaaaak. Kalau jumawa yang dulu efeknya ke diri sendiri, tapi kalau jumawa yang ini kan kasihan si anak bayi. Aku ndak tega! Kangsung deh terus-terusan mengingatkan diri sendiri nggak boleh jumawa lagi ah kalau ada hal-hal yang dipermudah selama kehamilan ini, harusnya malah lebih banyak bersyukur kan.

Dulu baca twit2nya Dee Lestari waktu dese hamil, dia sering bilang bahwa kehamilan mengajarkan dia banyak hal. I guess that’s true. In a way, this tiny lifeform in my tummy is reminding me a lot more about the simple things in life to be grateful for, about how miniscule my individual existence is, and most importantly, to be responsible for another being other than myself. *kecup perut sendiri* Terima kasih ya sayangku…

On a ligher note, gue dapet panggilan kesayangan anyar dari suami, yaitu JONI. Kok Joni? Demi menangkal masuk angin dan asam lambung, sekarang lebih pilih pake undies khusus hamil yang membungkus keseluruhan perut sampai udel-udelnya. Kata suami kayak jojon, sehingga dia mulai memanggil gw JON. *sambit kolor* Lama kelamaan Jon berevolusi menjadi Joni, dan di titik paling parah sempat menjadi Joni Iskandar (untungnya Joni Iskandar dipensiunkan  berkat tatapan setajam silet dari mata bumil). Makasih lho ya sayang, panggilan sayangnya flattering bener lho.