Rumah Baru

Hola!

Yang baru bukan rumah sebenarnya (meskipun maunya sih yang itu bisa terwujud secepatnya. AMIN), melainkan wadah buat tulisan-tulisan saya yang kadang penting tapi lebih sering kurang penting ini.

Kenapa sih pindah?

  1. Alamat blog yang dulu kayaknya kok panjang amat ya
  2. Ternyata judul dan url address blog nya terasa sudah nggak relevan dan nggak menggambarkan seorang Andied lagi
  3. Ceritanya biar semakin rajin nulis *pfft*

Sayangnya layout nggak bisa sama dengan blog yang lama, karena ternyata theme yang dulu saya pakai sudah retired. Artinya, hanya bisa digunakan oleh blog yang dibuat sebelum theme tersebut retired. Jyaaah cape deeeh.

Mohon maklum kalau pas mampir-mampir rumah ini masih terasa kosong. Namanya juga baru pindahan, jadi seadanya dulu aja yah hehehe.

Sampai jumpaaa.

JRL Flashback : 2011

Yihaaaa 2 hari lagi menuju JRL 2013!

Java Rockin’ Land tahun 2011, lagi-lagi saya pergi berdua dengan si adik. Tahun itu JRL lumayan ramai karena orang-orang mau nonton The Cranberries. Tapi buat saya, daya tarik utama adalah Frente!, sedangkan adik saya ngejar Wolfmother.

Dulu waktu kecil, setiap akhir minggu saya dijatah jajan maksimal dua komik seminggu. Ketika saya lulus SD, si papah merasa sudah saatnya saya “naik kelas” jadi jajan kaset. Masalahnya umur segitu kan rada nanggung ya, denger lagu anak-anak udah nggak doyan, tapi belum terlalu familiar juga dengan lagu dewasa. Dari hari kamisnya, saya sudah pusing sendiri mau beli kaset apa. Pasalnya, hadiah kelulusan saya adalah walkman! Masa udah kece punya walkman tapi nggak ada kasetnya?

Tahun-tahun segitu, sinetron yang lagi booming adalah Pondok Indah (jyaaah ketauan deh umurnya), dimana pada salah satu episodenya ada lagu “Bizarre Love Triangle” yang dibawakan oleh Frente! AHA! Hari sabtunya, seperti biasa kami sekeluarga ke Duta Suara di jalan Sabang, langsung ambil kasetnya, dibayarin bokap, selesai. Masalah muncul ketika kaset saya putar : udah dua sisi bolak balik kok nggak ada lagu Bizzare Love Triangle sih? Oalaa saya baru ngerti belakangan bahwa lagu itu bukan lagunya Frente! melainkan cover version dari lagunya New Order. *tepokjidat* Berhubung cuma satu-satunya, tentu itu kaset tetap saya dengerin non stop kapan pun dimanapun, sampai akhirnya menempel di kepala dan kurang lebih jadi mempengaruhi selera music saya juga di kemudian hari.

Panggung Frente! di JRL 2011 bisa dibilang bukan panggung utama. Jam mainnya juga masih sore, dan saat itu sedang hujan sehingga penonton nggak terlalu ramai. Penonton yang ada pun bisa dibilang seumuran saya semua, atau bahkan lebih senior lagi. Begitu Angie Hart naik panggung, saya agak kaget melihat penampilannya – nggak terasa ya tahun 1995 itu sudah 16 tahun lalu. Jelas aja wajahnya dan gayanya beneran bagai ibu-ibu. Untung, energinya masih prima! Hampir semua lagu di Marvin the Album dibawakan, dan crowd pun asyik bernyanyi bersama.

Angie sampai terharu karena kaget penonton tahu semua lagunya, hingga suaranya sedikit bergetar saat mengucapkan terima kasih. Nah kalau saya terharu karenaaa kebagian pick gitar yang dilempar ke arah penonton.

Terus sempet juga nonton BIP demi memandang Ipank sang idola. Aaaah terharu!

1 day to JRL!

JRL Flashback : 2010

2010 adalah tahun dimana akhirnya saya berhasil nonton JRL. Hamdallah yaaa… Waktu itu dateng cuma berdua si adik, demi mengejar band favoritnya : Stereophonics.

Selain Stereophonics, juga ada Wolfmother sama The Vines. Sayangnya saya nggak bisa nonton karena itu band terakhir di hari minggu, yang artinya mainnya malem banget menjelang dini hari. Sedangkan besoknya saya ngantooor ihiks. Ih kalo dipikir mah cupu banget ya, kenapa juga nggak dijabanin aja waktu itu nonton sampe kelar?
Sambil nunggu jam manggung si band idaman, kami sempet nonton juga Oppie, Slank, dan Superglad. Kayaknya sih masih banyak lagi deh, tapi mungkin nggak terlalu berkesan ya.

Moment paling konyol di JRL 2010 buat saya adalah waktu Slank manggung. Ceritanya itu sore menjelang matahari terbenam, di panggung utama yang berupa lapangan rumput. Saya spontan nyeruduk ke barisan depan karena semangat nonton Slank secara live, yang langsung bikin si adik panik lalu ikutan nyeruduk ke depan juga demi melindungi kakaknya dari potensi bahaya. Ih manis deh kamu dek, tapi kan aku baik-baik saja. Toh, crowdnya cukup bersahabat.

Setelah puas singalong beberapa lagu, cuaca yang tadinya panas terik mulai membaik. Yang tadinya mati angin, mulai deh ada sepoi-sepoi semilir. Paaas banget Slank mulai bawain lagu-lagu yang juga bikin sejuk semacam “Terlalu Manis” dan “Ku Tak Bisa”. Nah pas lagu ini nih mendadak turun hujan gerimis manis. Saya bilang gerimis manis karena cuacanya romantis : hujan rintik halus, saking halusnya sampai nggak terasa di kulit, dan langit juga masih terang. Langsung kan memancing aura2 pengen glendotan? Apalagi kanan kiri pada mulai peluk pasangan masing-masing dari belakang. Tapi kok ya pas saya nengok sebelah, ketemunya muka adek saya lagi sama-sama wajah pengen glendotan.

*saling liat2an*

*bengong sejenak*

*kemudian males*

Ya beginilah nasib dua kakak beradik jomblih. Asem.
Kejadian absurd lainnya adalah pas kelar nonton slank, kami berjalan ke area makanan. Ternyata karena habis hujan, lapangan rumputnya jadi becek dan berlumpur banget. Kontan lah saya dan si adik asyik ngetawain cewek2 tampil ibukota yang sibuk sendiri karena sepatu haknya nyangkut di lumpur. And guess what?

Ya mungkin namanya karma ya, saya menginjak kubangan lumpur yang sangat dalam sampai kaki saya terbenam semata kaki. Laaaaah kan jadi tengsin akik sama mbak2 yang saya ketawain tadiiiii! Dengan muka sok cuek dan sok “lumpur dikit mah gak masalah”, saya paksain jalan dan angkat kaki sekuat tenaga dari lumpur. Tali sendal jepitnya putus aja loh! Hadoh!

Peristiwa ini kemudian menyebabkan saya telanjang kaki sampai sekitar 1 jam. Makan pun sambil nyeker, lengkap dengan kaki penuh lumpur, pas juga lagi pake kaos gembel sama celana sate. Cakep. Pupus udah rencana cari jodoh di JRL.

20130619-212444.jpg

Tapi di titik itu juga salah satu kenangan gw paling manis dengan si adik : menikmati musik bersama, bernyanyi bersama, ketawaketiwi gila bersama, bandel bersama. There’s no better way to bond with a sibling.

20130619-212501.jpg

JRL Flashback : 2009

4 hari lagi menuju JRL dan aku sungguh bersemangat. Padahal sih line up musisi luar nya nggak semenarik acara-acara sebelumnya. Mungkin karena pembatalan tahun lalu bikin berasa nanggung ya, jadi nggak sabar pengen banget ngerasain suasanan festival musik lagi. Oleh karena itu, diputuskanlah untuk menulis flashback memori masa lalu di JRL.

JRL pertama kali itu tahun 2009 kalau nggak salah, dan waktu itu booming banget karena mendatangkan Mr. Big. UWOOOW! Siapa yang tidak terpesona?

Selain Mr. Big ada juga Vertical Horizon dan Third Eye Blind. Yang asli Indonesia ada Tika & the Dissidents, Flowers, Mike’s Apartment sama Slank. Naaah yang terakhir ini bikin saya semangat, karena nonton Slank itu nggak akan pernah nyesel. Energinya tuh gimana ya, keren banget aja, baik dari energi band nya maupun penontonnya.

Tapi yang jadi tujuan utama buat saya pasti Mr. Big. Alkisah dulu waktu kecil, si papah kan seniman yah jadi nggak punya jam kerja tetap. Maka setiap sore abis mandi, biasanya saya sama papah duduk-duduk di teras. Doi main gitar sambil nyanyi, saya ngemil pisang goreng atau kue putu (tergantung tukang apa yang liwat depan rumah). Dan biasanya lagu yang paling sering beliau nyanyikan adalah lagu “Wild World”. Tentunya dengan diselipkan pesan-pesan sponsor bahwa jangan buru-buru jadi anak gede biar bisa diketekin papah terus. Huahahahaha. Begitu juga waktu pertama kali ngerasain sakitnya cinta (monyet) bertepuk sebelah tangan, si babe suka nyanyiin “To Be With You” buat ngingetin si bocah ingusan jangan gentar kalau nggak ada laki-laki yang naksir, karena ada babeh yang siap nemenin. :’) Nggak heran dong kalau saya semangat nonton Mr. Big?

Sayangnya, saya kena typhus pas hari H sehingga tiket hangus dan saya batal nonton. Hiks… Ini kok postingnya anti klimaks begini ya?

Ya intinya pertama kali JRL saya pengen nonton tapi nggak kejadian. Dan laksana seorang Aries sejati yang selalu harus dapet apa maunya, tentu saya bertekad harus bisa nonton JRL berikutnya.

Berhasilkah? Nantikan di posting berikutnya *ditabokpembaca

JRL 2013 – Countdown

I

CAN’T

WAIT!!!

image

Nonton konser adalah momen sempurna untuk bonding saya dan si adik. Apalagi selera musik kami berdua bisa dibilang kurang nge-pop, jadi temen-temen kami kayaknya nggak tertarik sama konser yang kami minatin. Makanya seringkali pergi nonton konser berduaan ajah. Maklum deh, salahin aja si babe yang kalo jam tidur anaknya malah setel lagu dari band-band semacam Kansas, Queen, Led Zeppelin dan Genesis (era Peter Gabriel ya, waktu Phil Collins masih jadi drummer).

Kalau nggak salah, pertama kali saya dan si adik nonton konser berdua aja itu Rock Opera, sekitar tahun 2002 atau 2003. Karena masih mahasiswa, dan udah nggak dikasih uang jajan lagi sama orang tua, jadi meskipun pengen banget nonton konser Muse tapi uangnya nggak cukup. Alhasil jadilah kita nonton Rock Opera nya Yockie Suryoprayogo, karena harganya masih bersahabat sama kantong mahasiswa.

Anyway, waktu kita tahu bahwa ada acara yang namanya Java Rockingland rasanya seneeeng banget. Sebagai flower generation wannabe, cita-cita utama dalam hidup adalah pengen ngerasain Woodstock. What could be better than 3 days full of music? Sayang saya lahir telat 2 dekade ya ihik ihik. Pengen nonton Glastonbury atau Bonnaroo, ya mahal aja dong transportnya. Makanya yaa udah lah gak papa cari festival yang mirip aja di Indonesia.

BIasanya, saya dan si adik nonton JRL berduaan ajah, meskipun di sana pasti ketemu temen-temen juga sih. Mak dar it, momen JRL kali ini rasanya ingin kuirit-irit dan kurekam semua baik-baik dalam hati. Takutnya tahun-tahun depan belum tentu bisa bareng-bareng si adik lagi.Apalagi masing-masing akan punya keluarga mini sendiri, yang berarti punya urutan prioritas juga akan berbeda. Tahun ini juga spesial karena menjadi inisiasi 2 anggota baru dalam keluarga kami : suami saya dan calon istri si adik yang dua-duanya sekali nggak doyan musik rock huahahaha. So, it’s brainwash time!

7 hari menuju JRL, kayaknya akan saya isi dengan mengenang highlights JRL-JRL sebelumnya deh. Bear with me, readers.
🙂

Bali, Baby! – Uluwatu

Where We Stayed

Le Grande, Blok 5 Pecatu Indah Resort – Jl. Raya Uluwatu

Hotel ini murni pilihan sang suami, karena kami belum pernah menjelajahi daerah Uluwatu. Lokasinya strategis, karena ada di area kompleks resort yang sagala aya : dekat GWK, ada pantai Dreamland, ada golf course guedeee, dan ada banyak hotel lainnya yang terletak di kompleks yang sama. Semua fasilitas di atas sebenernya nggak guna buat kami karena saya udah pernah ke GWK, dan kami nggak main golf hahaha.

Kamarnya cukup mewah dan besar (mungkin ini kamar paling besar selama Bali Trip ini), tapi nuansa “mewah”nya bukan selera saya. Kayak kamar mandi full marmer, lampu sinar kuning remang-remang, lantai kamar full karpet, ornamen-ornamen nya juga gimana ya… intinya hawa-hawa OrBa deh ahaha. Gak doyan. Akik kan sukanya yang modern-modern gituh kayak 2 hotel sebelumnya.

But on the plus side, kamar kami persisssss di depan kolam renang, dan jaraknya deket banget juga sama kolam renang utama. Lho? Jadi kolam renangnya ada dua? Jangan-jangan nyambung kolam yang depan kamar sama kolam renang utamanya? Ternyata nggak sih. Mungkin karena lay out hotelnya yang terpisah beberapa bangunan, sehingga ada beberapa kolam renang untuk mengakomodasi orang yang ada di bangunan kami. Hotelnya sepii banget, karena yang nginep di sana itu sepertinya para golfer. Jadi kolamnya sepi, tapi lapangan golfnya yang rame. Jadilah kami serasa raja, berkubang sepuasnya bak di kolam renang milik sendiri.

20130610-175825.jpg

Where We Ate

Klapa at Dreamland

Dari awal tujuan kami ke Uluwatu adalah murni leyeleye, males kemana-mana. Jadi akhirnya kami makan malam di Klapa karena letaknya satu kompleks dengan hotel tempat menginap.

Sepi ya ternyataaaa masbro. Mungkin juga karena udah malem banget -pake acara ketiduran dulu haha- dan itu adalah minggu malam sehingga turis Jakarta kayaknya udah pada minggat dari Bali. Alhamdulillah deh, soalnya kami jadi bisa menikmati debur ombak berdua *tsailah*

Makanan sih so-so, service so-so, view so-so juga (karena udah kemaleman), jadi akhirnya kami buru-buru pulang karena ngantuk dan pengen lanjut tidur

The Chocolate Cafe, Jimbaran

Referensi tempat ini saya dapat dari The Diplomatic Wife. Dengar kata coklat saya langsung ngiler seember, dan geret-geret suami ke sana. Asumsi saya waktu itu, pasti semua makanan yang ada di menunya terbuat dari cokelat.

Ternyata nggak. Ini restoran normal pada umumnya, yang menyediakan main course seperti steak, fish & chips, dan makanan normal lainnya – meskipun ada juga nyempil Nasi Goreng Coklat di menu. Untuk pilihan desserts tidak tertulis di menu, tapi kita harus mendatangi counter di salah satu sudut restoran. Entah apa memang seperti itu dari awal, karena sudah cukup lama juga sejak review di blog itu jadi mungkin konsepnya agak berubah?

Setelah lihat-lihat dan pilih-pilih, akhirnya saya cuma belanja Belgian Chocolate Honeycomb aja. Dan ya ampun enaknyaaaaaaaaaa!!! Saya memang sangat doyan madu dan dark chocolate, jadi bayangkan saja reaksi saya ketika dua benda tersebut berpadu dalam satu suapin. Ternyata tidak semanis yang saya duga. Awalnya udah curiga akan terlalu manis, tapi ternyata nggak, karena baik madu maupun coklat pahit kan memang rasa manisnya nggak mblenek ya.

Langsung deh, suami nggak dibagi, kantongin sendiri buat dicemilin dikit-dikit sampe Jakarta, terus nyesel kenapa nggak beli lima.

20130610-174836.jpg

Where We Went

Finn’s Beach Club at Semara Uluwatu Cliff Edge Villas

20130610-150229.jpg

This is the highlight of our trip.

Semua berawal dari ternyata kami satu pesawat dengan salah satu biduanita muda kenamaan di Indonesia, yang kebetulan saya follow juga instagramnya. Ternyata juga, dese kayaknya menginap di hotel yang sama di Uluwatu. Nah pas lagi iseng buka instagramnya, KOK FOTO PANTAINYA CIAMIK BENER NOH? Browsing-browsing sedikit, semakin yakinlah bahwa pantai ini memang wajib dikunjungi.

Langsung deh, bujuk-bujuk suami minta diajak ke Finn’s Beach Club. Belok dari rencana awal untuk ke Rock Bar atau Karma Kandara (kasian yaa, dua-duanya belum pernah), karena takut penuh atau rame dan gak kebagian tempat semacam di Potato Head kemarennya.

Sumpah, nggak nyesel.

Finn’s Beach Club terletak di Semara Cliff Edge Villas Uluwatu, percis di sebelahnya Karma Kandara. Kalau lagi surut, katanya sih bisa jalan dari pantai ini ke pantainya Karma Kandara (katanya lho ya), tapi kami nggak berhasil membuktikan karena hari sebelumnya hujan sehingga ombak cukup tinggi dan lifeguard-nya udah pasang bendera dilarang berenang.

YAAAAH KOK GAK SERU SEEEEEEH!!! Kan akik pengen berenang trus foto-foto di pantai sambil body basah mantulin sinar matahari bali. *disambitsuami

Meski dilarang berenang, tapi kami nggak gentar kok. Tepatnya sih, udah terlanjur bayar cover charge jadi nggak rela kalau cuma sebentar di sana. Cover charge per orang Rp 250.000,- memang agak mahal, tapi berbekal iming-iming pantai pasir putih saya menelan ludah dan membuka dompet lebar-lebar. Untungnya, jumlah tersebut akan terpakai penuh untuk makanan dan minuman. Kalau jumlah total bill melebihi cover charge, baru kita bayar selisihnya.

Salah satu keuntungan cuaca yang agak mendung adalah pengunjung Finn’s Beach Club sangat sepi. Cuma ada satu rombongan selain kami, karena mungkin kami juga datang terlalu pagi. Jadilah kami puas-puasin golar-goler di kursi pantai sambil makan ini itu dan ngitung-ngitung apakah kuota cover charge kami sudah tercapai. Judulnya ogah rugi ya.

Biasanya, beach club kan jualan suasana dan pemandangan ya, jadi pengalaman saya untuk makanan dan minumannya selalu biasa aja. This was not the case here. Semua makanan dan minumannya enak, mulai dari pizza tipker, nachos, apple pie, dan juaranya buat saya adalah granitas!

Granita sih setahu saya dessert ya, biasanya bentuknya seperti sorbet tapi tekstur kristalnya lebih kasar. Di Finn’s, granita disajikan sebagai minuman (ternyata menurut wikipedia memang lebih umum disajikan demikian) dengan beberapa pilihan rasa yang cocok banget untuk santai-santai di pantai : coconut pineapple, pomegranate mint, papaya lime, watermelon vanilla, dan passion fruit mango. Saya coba dua varian yang terakhir, segar banget rasanya.

Pantai di Finn’s ini lebih pas dinikmati setelah air surut (di atas jam 2 siang), karena sebelum itu area pasirnya jadi sangat sempit dan ombaknya relatif terlalu besar. Nggak terasa, saya dan suami betah nongkrong di sana sampai jam 4 sore lho! Will definitely be back for more next time!

20130610-174944.jpg

Hiks nggak terasa liburan sudah habis yaaaa. Pengennya sih lebih lama lagi, tapi kan jadi orang nggak boleh kemaruk. Insyaallah masih akan memperoleh kesempatan lagi untuk balik kesini yaaa. Amin.

Selamat Ulang Tahun, Suami!

20130604-093127.jpg
Illustrated Card by Tulisan
Candles from Tous Les Jours

Hari ini suami ulang tahun, (nyaris) bertepatan dengan awal karier di kantor baru yang lebih sesuai minat dan passion nya. Bisa dibilang hadiah ulang tahun yang tepat dari semesta 🙂

Semoga setiap langkahnya semakin mantap dan selalu diberkahi, semakin bijak, semakin sabar, semakin kuat menjadi pemimpin dan pelindung keluarga. Semoga rejekinya dilancarkan, semakin siap menjadi (calon) ayah, semakin dekat ke cita-cita membangun usaha sendiri, semakin berguna dan membawa kebahagiaan untuk orang-orang disekitarnya.

Ini perdana ulang tahun sebagai suami istri lho. Hahaha… tahun sebelumnya cuma kadoin sketsa karikatur berhubung statusnya masih tunangan. Tahun sebelumnya lagi cuma ngucapin lewat telepon karena masih temenan. Tahun sebelumnya lagi ngucapin lewat telpon tapi keroyokan rame-rame sama temen-temen kosan karena belum kenal-kenal amat. Tahun sebelumnya lagi, sama sekali nggak ngucapin hahaha karena cuma kenal selewat lalu.

Tradisi di rumah ngucapin ulangtahun itu jam 12 malam, bangunin yang ulang tahun terus suruh tiup lilin atau kasih kartu. Nyaris nggak tega bangunin karena body doi lagi kurang delicious kecapekan main futsal *dasar uzur hahaha* tapi akhirnya dibangunin juga berbekal cupcake beli di kantor, lilin, sama kado yang bungkusnya buru-buru.

Deg-degan takut kadonya salah, karena memutuskan beli kado itu cuma waktu suami cerita selewat lalu tentang jam tangan yang lagi ditaksir. Takut salah model, salah tipe, salah warna hahaha. Belinya pun pake perjuangan banget karena distributor di Indonesia nggak jual warna yang dimauin. Distributor di Singapore harganya lebih mahal dari Indonesia (loh kok bisa?) jadi batal nitip sepupu yang di sana. Mumpung ada temen lagi jalan-jalan ke Eropa, browsing browsing ternyata di terminal Dubai ada toko nya. Nelpon ke Dubai nggak diangkat *ya beda zona waktu kaliiii*, jadi cuma titip bilang “pokoknya tokonya ada di terminal 1 sama terminal 3. kalo ada warnanya dan harganya lebih murah dari singapore, titip yaaah” dan alhamdulillah ada. Fyuuuh *lap keringet*

Barang udah ditangan semingguan sebelum ulang tahun suami, terus dia mendadak sering mampir toko jam, katanya pengen beli jam. Idiiiih kan jadi deg-degan lagi, seribu juta alasan gw keluarin supaya dia nggak beli jam sama sekali. Bwahahaha….

All worth it to see the smile on his face, although I know he would be smiling even though I just gave him a simple happy birthday. *kecupbasah*