The Wedding | MakeUp by Angelina Grace

4 thumbs up buat vendor yang satu ini. Mbak Angel berhasil menyulap mukaku jadi anak daro sejati. Saya dapat rekomendasi Mbak Angel dari sepupu saya yang waktu nikah juga di make up Mbak Angel. Setelah lihat portfolionya langsung jatuh cinta karena selain piawai pegang make up modern atau ala barat, tapi make up tradisionalnya juga bagus. Nama Mbak Angel juga sering sekali muncul sebagai make up artist di artikel berbagai majalah pernikahan. Meskipun belum pernah ketemu muka, tapi contact via bbm dan email lancar banget dan jelas. Akhirnya ketemu waktu Mbak Angel make up sepupu saya untuk acara lamarannya, dan setelah lihat hasilnya secara langsung, saya book deh tanpa test make up dahulu. Namanya feeling kalau udah sreg ya saya nggak akan banyak pertimbangan lagi. Mbak Angel juga terbuka sama saran-saran saya. Saya nggak suka dengan bulu mata ala Syahrini yang saking panjangnya sampai nabrak-nabrak alis. Setelah test make up sekitar sebulan sebelum acara, saya minta bulu matanya diganti dengan jenis yang agak lebih pendek. Setelah diskusi dengan Mbak Angel soal kenyamanan vs “mata hidup”, akhirnya Mbak Angel bersedia mencarikan bulu mata sesuai request saya.

Pada hari H, Mbak Angel & team datang tepat waktu dan bekerja dengan sangat cepat. Maksimal 1 jam kayaknya untuk make up. Seperti cerita saya sebelumnya, saya merasa cocok dengan gayanya Mbak Angel yang bikin wajah terlihat manglingi tapi nggak sampai berbeda banget.

compressed

Selain make up saya dan para mama, Mbak Angel juga menyewakan dan memakaikan sendiri sunting saya. Hasilnya? I love it! I feel beautiful, dan suntingnya nggak terasa sakit maupun (terlalu) berat. Saya juga boleh pilih sendiri model Laca atau hiasan dahinya, karena Mbak Angel membawakan beberapa alternatif pilihan. Sunting lalu sakseus nyangsang di kepala mulai dari jam enam sore sampai jam setengah sebelas malam tanpa keliyengan. Buktinya saya masih bisa cekakakan dan petakilan kok di pelaminan. Palingan kalau agak terasa turun, saya angkat dikit sesuai tips dari Ninda. Sesudah acara, Mbak Angel & team balik lagi untuk membantu proses pelepasan suntingnya. Pokoknya top lah untuk Mbak Angel.

melrose
cekakak1cekakakangkaaat Konde turun? Angkat aja dikiit

The Wedding | MakeUp by Marlene Hariman

This is the person that makes the magic happens. Dari awal saya memang kurang tertarik untuk mempercayakan make up pada perias adat. Soalnya garis muka saya itu (menurut saya sih) agak jadul dan tradisional banget, jadi takutnya kalau dipulas pake pakem adat hasilnya akan kurang muda-mudi. Saya tahu sih banyak juga perias adat yang sebenernya sekarang udah nggak terlalu keukeuh sama pakem, tapi setahu saya juga harganya diluar pakem kantong saya ahahaha *ketawamiris*

Waktu awal berencana menikah, kan konsep awalnya saya mau tanpa adat ya. Yang sederhana, bersahaja, modern dan elegan aja. Kalaupun ada unsur adatnya hanya sebagai aksen. Tapiiiiii pengantin cuma bisa berencana, orang tua yang akan menentukan juga. Dari yang tadinya mau akad nikah didandanin tipis sederhana, rambut simple, pada akhirnya menjadi … penganten jawa adat Solo Putri. Duar! Padahal dari awal saya udah bilang nggak mau dipaes karena bikin muka keliatan semakin chubby.

Selain itu, saya pribadi nggak suka make up yang tebal dan medok, yang sampai membuat muka saya berubah banget. Pernah saya survey salah satu make up artist, karena lihat hasil riasannya di majalah. Lihat portfolionya, pas foto before sih muka pengantinnya beda-beda, tapi begitu foto after kok podo kabeh alias sama semua mukanya. Ini sih namanya jasa pasang topeng, mau mukanya kayak apa dibikin jadi cantik ala template si make up artist.

Angan-angan tatanan rambut dan muka di hari-H. Pic taken from Aisle Candy.

Pada akhirnya saya mengalah pakai adat Solo Putri dengan syarat : make up artistnya saya yang pilih. Setelah cari-cari ke sana kemari lalu dapat rekomendasi nama Marlene Hariman. Ternyata dese adalah make up artist untuk photo shoot nya cotton ink (one of my fave local brands), dan kalau lihat portfolionya sesuai dengan hasrat dalam hati : simple tapi cantik!

Saya jatuh cinta sejak test make up. Waktu itu, jadwal Marlene hanya kosong di pagi hari sekitar jam 10, padahal saya mau sekalian pakai make up nya untuk ke undangan malam (ogah rugi). Dan tebak apa, make up nya tahan lho sampai malam! Yang saya retouch cuma lipstick ajyah!

20130503-130646.jpg20130503-121848.jpg

Sayangnya karena tanggal pernikahan sempat digeser-geser, alhasil saya terlambat booking Marlene untuk resepsi saya. Hiks. Tapi untuk semua rangkaian acara pernikahan lainnya, mulai dari lamaran, pengajian, siraman dan akad nikah saya percayakan ke Marlene deh.

20130503-134315.jpg20130503-135043.jpg20130503-134852.jpg

Bagoooos kaaaan? This woman creates magic with her hands! Pokoknya review saya buat Marlene tiada cela deh. Orangnya ramah tapi nggak terlalu banyak omong, dan sangat terbuka kalau saya tanya-tanya ini itu soal make up, termasuk produk-produk apa aja yang dia pakai. Bisa kerja sama dengan baik sama perias adat (untuk paes & sanggul), cepet tanggap sama request saya & mama juga, sigap (selalu datang lebih cepat ke venue, dan proses meriasnya tergolong cepet banget) dan yang penting hasilnya : nggak medok, makes me feel it’s the prettier version of myself.

Untuk contactnya silakan langsung ke blognya aja ya : http://www.marlenehariman.blogspot.com

Badanku

Badanku duluuu, tak begini

Tapi kini tak cukup lagiii

Dulu saya termasuk orang yang susah gemuk. Mau makan sebanyak apapun nggak ada pengaruh ke bodi deh. Badan ini justru baru akan menggemuk kalau saya banyak tidur. Berhubung di masa muda dahulu sering nggak bisa tidur, ya jelas aja akhirnya badan saya segitu-gitu aja. Bahkan bisa dibilang cenderung underweight.

Sekitar 2 tahun lalu, namanya usia ya, saya jadi lebih mudah capek, sehingga tidak sulit tidur lagi dan juga lebih banyak makan. Badan jadi semakin tebal dan bobot bertambah, sehingga alhamdulillah masuk kategori berat badan normal.

Setelah menikah, terjawab sudah kenapa dulu saya susah tidur. Ternyata karena saya nggak suka tidur sendiri. Buktinya begitu ada yang nemenin, tidur jadi super pulas las las. Jam 10 malem aja udah berat rasanya ini mata. Ditambah komentar-komentar semacam

“Sekarang keliatan seger ya Ndied”

Jadilah, banyak justifikasi untuk saya terus makan dan tidur. Makan, tidur, nyemil, makan, tidur, nyemil, sehingga tiba-tiba kagetlah saya begitu CELANA UDAH PADA NGGAK MUAT. Dan nggak muat nya itu bukan yang cuma sebatas susah dikancing atau jadi ketat ya, tapi ini sudah pada tahapan bener-bener badan saya nggak bisa masuk ke semua baju-baju itu. Solusinya? Upsize lah! Justru saya agak senang karena dulu ukuran baju agak susah karena S nya cenderung XS, tapi nggak bisa pakai petite juga. Kesimpulannya dengan semakin gemuk, justru semakin banyak pilihan baju yang cocok dipakai.

Cerita belum selesai sampai disini. Sekitar sebulan lalu, baju-baju baru yang saya beli ternyata JUGA SUDAH TIDAK MUAT. Lah gimana siiiih perasaan baru kemarin beli masa ini udah nggak muat lagi? Dan sesudah dilihat-lihat kok yang nggak muat sekarang cuma di bagian perut. Judulnya buncit. Pas nimbang, ternyata sekarang sudah agak overweight. Yaampoon, drastisnya! Total kenaikan sekitar 10 kiloan lah dalam 1 tahunan terakhir. Ebuseeet.

Peristiwa paling jeder adalah ketika bustier saya sobek pas akad nikah!! Padahal saya cuman lagi duduk doang lho. Jeder nomer 2, lagi belanja dan mau coba salah satu baju, Masnya nanya “size apa Mbak?”. Berhubung biasa pakai XS saya pikir kalo naik satu ukuran ya jadinya S dong. Masaaaaa pas saya jawab mau coba size S dia ngeliatin dari atas sampe bawah sambil bilang “S? M kali ya Mbak” terus naikin alis sebelah. Zzzzz. Dan emang iya bener, pas pakai size S saya lebih mirip lontong. Hahahaha. Jeder nomer 3 adalah ketika naksir celana di salah satu online shop terus mau beli. Dilihat size chartnya dia, ternyata ukuran paling besarnya pun nggak akan muat saya pakai. Jyaaaah.

Begini nih akibat jumawa ya, mentang-mentang dulu badan stabil terus sekarang belagu makannya kayak orang kalap. Kalau dipikir lagi, belakangan ini saya banyak makan itu bukan karena lapar tapi karena bosan. Bengong dikit nyemil, lagi mikir nyemil, dikit-dikit nyemil deh pokoknya. Dan makanannya pun sama sekali tidak sehat : gorengan, kue-kue yang kadar gulanya banyak banget, permen, chiki-chikian. Hahahahaha pantesan aja masuk ke pinggang semua, wong nggak ada gizinya.

Saya bukan orang yang menjunjung tinggi badan kurus, malah saya nggak suka zaman dulu waktu badan saya kurus banget sampai kayak orang sakit. Saya juga nggak rela harus ngebatas-batasin makanan cuma demi kurus. Tapi masa iya sih kita sudah dikasih badan yang sehat terus nggak dijaga? Minimal daripada nyemil yang nggak sehat gitu mending nyemil buah lah. Alhamdulillah saya termasuk orang yang sebenarnya cukup doyan makan sayur dan buah tanpa harus dipaksa, jadi toh sebenarnya nggak ada pengorbanan berarti yang harus dilakukan untuk tetap sehat. Cuma sebatas merubah kebiasaan. Doakaaan 🙂