superwoman beraksi

Macam kurang aja drama dalam hidup saya. Pake ditambah masuk rumah sakit segala. Padahal dulu saya bercita-cita, sekali-kalinya masuk rumah sakit di usia dewasa, cukup pada saat melahirkan saja.
Tapi apa mau dikata. Nyamuk-nyamuk sialan itu menentukan lain. Tadinya saya sudah yakin betul saya cuma demam karena radang tenggorokan. Bahkan sudah yakin sembuh. Sampai-sampai berani berangkat ke Bandung pake kebaya brokat doang sore-sore, malemnya langsung balik lagi ke Jakarta. Demi menghadiri pernikahan sahabat.
Keesokan harinya masih menyiapkan segudang rencana : beli tiket konser, nengok teman yang sakit, nengok teman yang melahirkan, balik ke kost, besoknya miting pagi-pagi. Tadinya tes darah cuma buat iseng memuaskan rasa penasaran, sekedar memastikan : tu kan saya ga sakit apa-apa.
Ternyata….. Sial.
Bangun kesiangan dan serasa ketabrak truk. Memutuskan ga ngantor dan ambil hasil tes darah. Taksi yang gak kunjung datang sampai dua jam kemudian. Demam. Lemes tingkat tinggi. Antrian rumah sakit. Ngurus administrasi bolakbalik sanasini sendiri. Harus dirawat. Jdaaarrrrrrrr!!!
Seketika merasa super kesepian dan super sendirian. Ketika sedang di titik nadir dan tak ada tempat bersandar. Sempat terjebak dalam beberapa menit mellow bermuram durja, dan nyaris terduduk murung di pinggir jendela sambil memandangi hujan turun *biardramatis*.
Tapi…
Dulu-dulu pun saya ga pernah tuuuuh mendadak dijemput buat dianterin ke dokter, atau apapun semacam itu. Dulu-dulu pun ngurus apa-apa sendiri tuuuuh.
Jadi kenapa harus mendadak dangdut?
Maka Andied beraksi kembali. Telpon rumah sakit di Jakarta, pesen kamar, packing baju dari Karawaci, telpon taksi, telpon adik tercinta suruh ngabarin nyokap, meluncur..

Supir taksi : “mau jenguk siapa mbak, bawaannya banyak amat?”
Saya : “mau dirawat pak, bukan jenguk.”
Supir taksi :”dirawat kok ga ada yg nemenin?”
Saya nyengir.

Sampe UGD yang dimaksud…
Petugas: “pasiennya yang mana mbak?”
Saya: “saya.”
Petugas: “sendiri?”
Saya nyengir. Menyerahkan segepok berkas hasil tes darah dan menjabarkan kondisi terakhir.
Petugas: “langsung diinfus ya mbak sambil kamarnya disiapin”
Saya: “mmm…tunggu ibu saya dateng aja ya mas”

….So much for being a superwoman. Tetep aje manja sama emak ini sih judulnya. Mau diinfus aja ga berani. Ya maaf deeeh, pertama kali masuk rumah sakit nih, terakhir kali waktu masih umur 4 taun.

Advertisements